English

[Reinkarnasi] Master PedangChapter 18

0 Comments

Katherine berpose. Dia setengah duduk di meja, lalu mengangkat kepala dan bahu, meniru pose seksi dari Marilyn Monroe. Meskipun pose itu tidak sesuai dengan usianya, dia masih terlihat sangat imut. Semua orang tersenyum. Mark melambaikan tangan. “Baiklah, Monroe menjadi model pose. Lin, giliranmu!”

Lin Yifei menggaruk kepalanya. “Aku tidak bisa melakukan pose Marilyn Monroe …” RQ0uXa

“Kalau begitu, berfoto dengan Chris. Betapa indahnya kedua pria tampan terlihat bersama!” Katherine menggoda sambil menggigit hamburger.

Lin Yifei memandang Chris dan ingat bahwa dia tidak pernah berfoto bersama.

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Baik!” Lin Yifei bersandar pada Chris. Chris duduk dengan anggun, yang menyebabkan Lin Yifei berpikir akan aneh jika dia meletakkan tangannya di bahu Chris.

Saat Mark memosisikan dirinya, tangan Chris menggenggam lembut jari Lin Yifei. Lin Yifei menoleh karena terkejut melihat remaja di sampingnya. Ekspresi pihak lain masih sama, tapi ada sedikit kelembutan di antara alisnya dari biasanya. Hampir pada saat Lin Yifei menolehkan kepalanya, Mark menekan kamera. Qn5W4

“Hei, Mark! Mengapa kamu menekannya? Aku belum siap!” Lin Yifei meraih kamera, tapi Mark mengelak dengan penuh kemenangan.

“Ini terlihat lebih alami! Ini lebih baik daripada wajahmu yang membeku menahan tawa!”

“Aku tidak peduli. Aku ingin mengulanginya!” Lin Yifei mengejar Mark di sekitar meja. Betapa memalukannya, jika membiarkannya dipotret saat melihat Chris.

Pada akhirnya, Lin Yifei tidak bisa dikalahkan. Mark harus mengambil satu foto lagi dari Lin Yifei dan Chris. Lin Yifei berdiri di belakang Chris dan memeluk bahunya. vH45X8

Setelah makan di McDonald, semua orang pulang.

Saat Lin Yifei dan Chen Manman berjalan ke stasiun, mercedes hitam Keluarga Osborne berhenti di depan mereka. Chris menurunkan jendela belakang. “Apakah kamu ingin berkunjung ke rumahku hari ini? Kita bisa berlatih anggar bersama.”

Tawaran ‘berlatih anggar bersama’ membuat mata Lin Yifei cerah.

“Baik!” Lin Yifei baru saja menyetujuinya, kemudian sadar bahwa Chen Manman ada di sampingnya. Jika Manman ditinggalkan, Ibu Lin akan memarahinya. Manman juga berdiri di sana dan terlihat bingung. suYZ3l

“Itu,” Lin Yifei berjalan ke depan jendela mobil, “bisakah kamu membawa Manman juga? Terlalu sepi untuk membiarkannya pulang sendiri.”

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Chris mengangguk dan membuka pintu mobil.

Lin Yifei masuk dengan senang hati dan melambaikan tangan ke Manman. Ketiga orang duduk di bagian belakang dengan Lin Yifei yang berada di tengah. Chris sedikit membungkuk dan memasangkan sabuk pengaman Lin Yifei. Sementara itu, Lin Yifei hanya bisa tertawa sambil mengecangkan sabuk pengaman Manman. Mungkin karena hari sudah siang dan kenyang, Lin Yifei mulai mengantuk setelah berkendara selama kurang dari lima menit.

Awalnya, dia hanya mengangguk-anggukkan kepala. Saat mobil berbelok, Lin Yifei bersandar pada Chen Manman. Namun, Chris meletakkan tangan di lehernya. Setelah mobil berbelok di tikungan, kepala Lin Yifei jatuh ke bahu Chris. RGKIDJ

Chen Manman melihat ke samping. Ekspresi Chris selalu tenang, tapi memberikan ilusi pada orang-orang bahwa bahunya hanya milik Lin Yifei.

Vila Keluarga Osborne tidak terlalu jauh dari pusat Kota Washington, tapi wilayahnya sangat luas. Mobil pertama melaju melalui area dengan barisan pepohonan. Kemudian, melaju ke gerbang besi berukir di depannya, yang secara otomatis dikendalikan untuk dibuka secara perlahan.

Vila di depan seperti versi istana kerajaan yang disederhanakan, membuat Manman membuka lebar matanya. Mobil berhenti di depan pintu.

Chris menunduk dan melepas sabuk pengaman Lin Yifei. Lalu, dia menepuk lembut wajah Lin Yifei. “Yifei, kita sudah sampai.” yzxcGB

“Baik …,” gumam Lin Yifei dan perlahan membuka matanya. Dia melihat keluar jendela dan berseru, “Wow … Chris, kapan kamu tinggal di istana? Sekarang kamu telah menjadi seorang pangeran. Ha ha ha.”

Chris keluar dari mobil lebih dulu. Pelayan George membuka pintu.

Langit Bieru.

“Selamat siang, Tuan muda.” George bersikap sopan, tapi Chris menganggapnya seperti udara.

Lin Yifei membawa Chen Manman dan mengikutinya masuk. Ketika dia melewati George, dia tidak bisa tidak menatapnya dua kali. Z5W2sE

Kemewahan vila itu tidak bisa membuat Chen Manman mengalihkan pandangannya. Karena Lin Yifei pernah melihatnya sebelum berinkarnasi, dia tampak lebih tenang. Tuan Osborne selalu memiliki selera. Dekorasi vila ini elegan, tapi tidak mewah. Beberapa patung indah juga ditempatkan di tempat yang tepat. Ada beberapa lukisan cat minyak modern yang tergantung di dinding, yang juga sangat cocok dengan gaya interiornya. Lampu gantung kristal di atas menambah keanggunan ke seluruh vila.

“Aku akan membawamu ke ruang anggar.” Chris menoleh dan melihat cara Lin Yifei memimpin jalan pada Chen Manman. Alisnya tanpa sadar menegang. Meskipun Lin Yifei tidak melihatnya, Chen Manman menyadarinya. Dia segera melepaskan Lin Yifei dan meletakkan tangan di belakang, merasa seolah-olah dia telah melakukan sesuatu yang salah.

“Ada apa, Manman?” Lin Yifei menatapnya dengan aneh.

“Tidak … tidak apa-apa. Saudara Yifei, kamu tidak perlu menarikku. Aku tidak perlu merasa khawatir tersesat di sini.” ROy3aT

“Benar sekali.” Lin Yifei mengangguk. Kebetulan Chris langsung mengambil pergelangan tangannya dan menariknya pergi.

Ketika dia membuka pintu, Lin Yifei tercengang. Saat ini, lantai kamar seluas 20 atau 30 meter persegi ini sangat luas. Di tengahnya ada cincin logam yang sesuai dengan spesifikasi kompetisi internasional. Bahkan tanda segitiga dan garis batas bersedia digambar dengan jelas. Di sisi lain ruangan, tergantung alat pelindung dan sabre. Tampaknya Tuan Osborne telah menghabiskan banyak uang untuk Chris dengan menyiapkan tempat profesional seperti ini di vila.

Chris langsung pergi ke tempat alat pelindung ditempatkan. Dia mengambil yang lain dan menyerahkannya kepada Lin Yifei. “Ini cocok untukmu.”

“Terima kasih!” Lin Yifei menyentuh seperangkat alat pelindung dan merasa itu sangat bagus. LYG8Bc

Saat ujung jari Chris menyentuh gagang sabre, seluruh momentumnya berubah.

Lin Yifei juga sangat ingin mencoba. Setelah memakai pelindung, dia berdiri di luar garis batas bersedia dan memberi hormat kepada Chris. “Sudah lama sejak kita bermain. Mari kita lihat, seberapa baik permainanmu!”

Chris juga berdiri di hadapannya dan memberi hormat dengan anggun, seperti gayanya yang biasanya, tajam tapi indah.

Lin Yifei memandang Manman yang berdiri di pinggir arena. “Hei, berikan kami waktu. Satu pertandingan tiga menit.” GAHV35

“Mmm!” Manman mengangguk. Untungnya, Lin Yifei menemukan sesuatu untuk dilakukannya. Kalau tidak, dia hanya akan berdiri di sana dengan wajah konyol dan malu.

Dengan kata ‘Allez‘ dari Manman, Chris memimpin dalam menyerang Lin Yifei menggunakan sabre-nya. Ini adalah sepak terjang kecil, tapi kecepatan saat sabre itu menyerang, mengirim getaran ke jantung Lin Yifei. Dia dipaksa mundur berulang kali. Dia memantapkan langkahnya dan menekan sabre Chris saat mendekati garis. Saat dia membalas serangan, serangannya dibalas oleh pihak lain. Bahunya segera dipukul.

“Satu poin.” Chris mundur selangkah dan membuat beberapa jarak dengan Lin Yifei.

Serangan sabre ini membuat Lin Yifei sadar. Chris bukan lagi anak kecil yang gerakkannya dikoreksi olehnya. Dia telah menerima pelatihan sistematis dan telah melalui banyak kompetisi. Lebih penting lagi, dia telah menjadi dewasa dan memiliki ketenangan lebih dari sebelumnya. 3UzZgI

“Jangan terlalu bangga.” Lin Yifei berpindah, lalu tiba-tiba bergegas bergerak menggunakan gerakan kaki yang anggun dengan langkah yang berbeda sambil mempertahankan ritme tertentu. Chris terus melawan. Namun, Lin Yifei menggunakan celah di antara dua sabre itu untuk menyerang dada pihak lain.

“Satu poin.” Suara Lin Yifei penuh kemenangan, menunjukkan bahwa orang yang telah mengajari gerakan kaki Chris adalah dirinya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Setelah itu, pertandingan menjadi lebih seru. Awalnya, Lin Yifei berada di depan Chris. Saat Chris mulai bertahap menyesuaikan fleksibilitas lawannya, dia terus mengambil kembali poin dari Lin Yifei. Bahkan Manman, yang sedang menonton waktu pertandingan, terkejut.

Pintu perlahan dibuka. Tuan Osborne memandang kedua remaja yang saling berhadapan di luar pintu. nJmao5

Pelatih Chris pernah memberitahu Tuan Osborne bahwa Chris memiliki bakat yang tinggi, dengan memiliki sedikit saingan di antara rekan-rekannya. Namun, pada saat ini, serangan Lin Yifei sama sekali tidak lambat. Dia bertahan dengan tegas dan selangkah demi selangkah menangkis serangan Chris. Lalu, menerjang tenggorokan Chris. Pada saat yang sama, Tuan Osborne merasa gugup. Chris menoleh untuk menghindarinya. Ketika penonton bernapas lega, seperti hasil yang dia harapkan, menekan Chris lalu berputar untuk memukul bahu kanannya.

“Poin!” Lin Yifei melompat saat berteriak.

Chris mengguncangkan pedangnya dan menggerakkan pergelangan tangannya. “Serang lagi.”

“Serang lagi apa?” Suara Lin Yinfei serak dan terdengar kekanak-kanakan. “Tidak! Berapa banyak pertandingan yang kita lakukan?” qfDUKs

“21 pertandingan. Aku memenangkan 13 pertandingan.” Chris pindah ke posisi garis bersedia.

“Aku tidak bisa. Aku lelah.” Lin Yifei melepas pelindung kepalanya. Rambutnya basah dan menempel di dahinya, terlihat agak lucu.

“Kamu dulu jauh lebih baik dariku.” Chris berjalan ke arah Lin Yifei dan menatapnya yang duduk di lantai.

“Itu dulu. Sekarang aku sudah tua.” Lin Yifei berbaring di lantai, terlihat seperti dia tidak bisa hidup. PHoI3f

Ya, aku masih lebih baik dari Chris dalam hal pengalaman dan fleksibilitas, tapi sebagian besar bahkan jika aku dapat memperkirakan gerakan sabre Chris, aku tidak bisa bereaksi cepat. Di masa lalu, Lin Yifei merasa bahwa dia memiliki banyak keuntungan berdasarkan pengalaman sebelum berinkarnasi, sama seperti dia dilengkapi dengan sebuah cheat. Namun, seiring bertambahnya usia, keuntungan ini menjadi berkurang, terutama saat menghadapi Chris.

“Kamu terlalu malas, Yifei.” Chris juga melepas pelindung kepalanya dan duduk di samping Lin Yifei, memandang penampilan lesu pihak lain.

“Kesenangan adalah prioritas.” Lin Yifei berbalik dan terlihat sangat imut bahkan ketika tulang-tulangnya yang lelah hancur berantakan.

Chris menundukkan kepalanya dan melihat bentuk alis Lin Yifei. dyQm7x


Penerjemah Inggris: IdleTurtle

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!