English

[Reinkarnasi] Master PedangCh20 - Memegang Tanganmu dan Hidup Tua Bersamamu

0 Comments

“Terima kasih.” Akhirnya, Lin Yifei berbalik.

Chris berjalan ke tempat tidur dan melepas handuknya untuk berganti piyama di depan Lin Yifei tanpa ragu. Hal ini membuat Lin Yifei merasa bahwa dia tidak perlu menutupi badannya. pijC3E

Mereka semua masih anak-anak. Apa yang perlu dipermasalahkan?

Setelah mengenakan piyamanya, Chris mengambil handuk kecil dan pergi ke belakang punggung Lin Yifei. Dia menutupi kepala Lin Yifei dan menyeka rambutnya yang masih menetes dengan lembut.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Lin Yifei mendongak dan melihat mata Chris tertutup poni. Dia mengulurkan tangan dan menyentuh rambutnya. “Chris, rambutmu berwarna coklat keemasan. Ini indah.”

Chris mengambil handuk dan menyentuh rambut Lin Yifei. “Rambut hitam Yifei juga indah.” tFUahm

“Apakah hitam terlihat bagus?” Lin Yifei naik ke tempat tidur dan membuka selimut. Dia sangat lelah hari ini.

“Bagus. Warnanya sangat murni. Tidak ada yang bisa mengubah warna hitam menjadi warna lain.” Chris mengambil sebuah buku dan duduk di samping Lin Yifei. “Kamu tadi mengatakan akan mengajariku, jika aku tidak mengerti.”

“Iya.” Tiba-tiba Lin Yifei mendapatkan kembali semangatnya. Dia ingin tahu tentang apa yang tidak dipahami Chris. Bahasa Mandarinnya terlihat sangat fasih pada waktu sehari-hari.

Siapa yang tahu Chris memegang koleksi esai karya penulis wanita Hongkong. Dia membuka perlahan halaman yang ditandai. “Ini artinya apa?” 5dPUFC

Lin Yifei melihatnya dan tidak bisa menahan tawa. “Chris, levelmu sudah sangat tinggi. Banyak orang Tionghoa yang belum tentu memahami arti asli dari kedua frasa ini.”

“Tapi, aku tidak tahu arti kedua frasa pertama ini.” Chris melihat buku itu dengan ekspresi serius. Ini adalah hal di mana Lin Yifei sangat menghargainya sebelum berinkarnasi. Dia sangat fokus. Oleh karena itu, meskipun banyak orang menjaga jarak karena ketidakpeduliannya, Lin Yifei memilih untuk mendekatinya.

“Kalimat ini sangat terkenal. Ini berasal dari koleksi puisi tertua <The Book of Songs> dari China. ‘Hidup dan mati sebagai kesatuan,’ kata Li Zheng. ‘Memegang tanganmu dan hidup tua bersamamu’ pada awalnya adalah kesepakatan antara tentara untuk saling percaya selama hidup dan mati. Belakangan, orang-orang lebih memerhatikan kalimat terakhir. Memegang tanganmu dan hidup tua bersamamu … berarti menggenggam tangan orang lain dan menjadi tua bersama.”

Chris berikir sejenak dan kemudian bertanya, “Yifei, bisakah aku mengatakan itu kepadamu?” B7vCOX

Lin Yifei tertegun. Kemudian, dia merasa lucu dan berkata, “Tidak populer untuk mengatakannya pada seorang teman sekarang. Biasanya dikatakan di antara kekasih, terutama saat melamar. Kita adalah teman baik. Jika kamu mengucapkan itu padaku, meski niat aslinya benar, akan terdengar aneh … Ha ha ha …”

Namun, Chris baru saja membalik satu halaman, lalu mengucapkan kalimat di antara bibirnya: “Memegang tanganmu dan hidup tua bersamamu.”

Suaranya sangat jernih sehingga Lin Yifei tidak tahu apakah dia mengulang frasa Mandarin barunya atau membacakannya untuk Lin Yifei.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Lin Yifei tiba-tiba teringat akan sesuatu dan berkata, “Chris, kamu harus mengingatnya. Kamu tidak bisa mengucapkan kalimat itu dengan santai. Setelah kamu memberitahu orang tersebut, kamu harus bertanggung jawab. Jika suatu hari kamu meninggalkan orang yang mendengarkan perkataan itu, apa pun alasannya, dia akan merasa terluka.” Tc ZvC

“Mmm.” Chris mengangguk. “Ini adalah janji. Terkadang, orang membuat janji ketika mereka tidak memiliki cukup kepercayaan diri.”

“Wow! Chris, kamu sangat menyebalkan sejak masih muda!” Lin Yifei menghela napas. “Sebuah janji pada awalnya adalah hal yang indah, tapi ini terlihat olehmu seperti bekas luka.”

Kedua anak laki-laki itu membalik halaman lagi. Lin Yifei secara bertahap merasa mengantuk. Kelopak matanya semakin berat. Ketika Chris meletakkan buku di depan mereka dan mengangkat kepalanya untuk menanyakan sesuatu, dia menyadari Lin Yifei sudah tertidur.

Chris meletakkan buku dengan perlahan di meja samping tempat tidur. Mata Lin Yifei tertutup dengan lembut. Bulu matanya menggantung. Tarikan napasnya panjang, seolah-olah waktu melambat. qlPdrM

Jantungnya di luar kendali. Tangan kanan Chris memegangi tubuhnya. Bibirnya diturunkan dengan hati-hati dan menciumnya perlahan. Seseorang tidak tahu berapa lama sebelum dia meninggalkan bibir Lin Yifei dan melihat wajah di sampingnya.

Setelah sekian lama, Chris menurunkan Lin Yifei dengan hati-hati ke bantal dan mematikan lampu di kamar tidur. Seluruh ruangan diselimuti kegelapan. Chris membungkuk, meraih ujung jari Lin Yifei dan menutup matanya.

Langit Bieru.

Saat keesokan pagi tiba, semuanya berubah. Seluruh tubuh Lin Yifei berpindah dan menempati tempat tidur secara diagonal. Chris sedang berbaring di tepi tempat tidur dengan satu kaki Lin Yifei di punggungnya. Selimut hampir menutupi Chris sepenuhnya. Hanya perut Lin Yifei yang tertutup sudut selimut. Untungnya, cuaca sekarang hangat. Jika tidak, Lin Yifei pasti akan kedinginan.

George berdiri di depan tempat tidur, melihat penampilan ‘mengerikan’ itu dan terbatuk. gb7IuC

“Tuan, waktunya bangun.”

Chris membuka matanya dan melihat Lin Yifei masih tertidur nyenyak. Dia mengulurkan tangan dan menepuk wajahnya. “Bangun, Yifei.”

Lin Yifei berbalik dan berguling dengan selimut dalam satu gerakan dengan keterampilan hebat.

“Sarapan sudah siap.” George membungkuk, lalu keluar kamar. G1dmQL

Chris memandang Lin Yifei. Dia memegang hidungnya dengan satu tangan dan menutup mulutnya dengan tangan yang lain. Sepuluh detik kemudian, Lin Yifei mulai berjuang dan ‘viola’ dia terbangun.

“Ah! Apakah kamu ingin membunuh orang, ah!” Rambut acak-acakan seperti sarang burung di kepala Lin Yifei membuatnya terlihat sangat tidak senang.

“Kapasitas vitalmu sangat kecil sehingga kamu tidak bisa menahannya selama sepuluh detik.” Chris memiringkan kepala dan bangkit dari tempat tidur. “Gosok gigi selama tiga menit.”

Lin Yifei membeku. Ini adalah sesuatu yang Ibu Lin katakan saat mengomelinya. Kapan Chris mempelajarinya? Ygr45n

Selama waktu berlangsung, Lin Yifei tiba-tiba merasa semakin lama waktu berjalan, semakin baik.

Jika dia belum dewasa, Lin Yifei bisa saja menipu dirinya dengan berpikir bahwa hubungannya dengan Chris akan tetap di tempat yang paling sederhana selamanya.

Begitu mereka sampai di meja makan, ternyata hanya ada mereka bertiga. Tuan Osborne bangun lebih awal, sedangkan Nyonya Osborne biasanya tidur lebih lama karena alasan fisik.

Lin Yifei melihat susu di depannya dan mengerucutkan bibir. SpGPn

Setelah tinggal bersama Lin Yifei begitu lama, Chen Manman secara alami memahami kesukaannya. Jadi, dia mengganti jus jeruk di depannya dengan Lin Yifei.

Chris tidak mendongakkan kepala dan hanya bertanya, “Apakah kamu tidak ingin tumbuh lebih tinggi?”

Wajah Lin Yifei berubah warna menjadi seperti sayuran. Dia mengambil susu di depannya dan meneguknya. Bahkan Chen Manman menyaksikan dengan mata terbuka lebar. Kemudian, Lin Yifei tersedak. Dia merasakan tenggorokannya melonjak. Butuh beberapa saat untuk menekan perasaan ingin muntah. Akhirnya, Chen Manman tidak bisa menahan tawa sambil mendengus.

Setelah sarapan, sopir mengantar mereka ke sekolah. Lin Yifei kembali ke kehidupan sekolahnya. Bjx5JV

Minggu ini berlalu dengan begitu cepat. Ketika akhir pekan tiba, akan tiba waktunya bagi divisi anggar sekolah menengah di Washington untuk memutuskan delapan besar. Pada hari ini, seperti biasanya, teman dan kerabat Lin Yifei dan Katherine datang untuk mendukung mereka.

Lin Yifei melepas mantelnya di ruang ganti dan bersiap untuk memakai pelindung. Seseorang berganti pakaian di sampingnya. Sebelum Lin Yifei bisa memakai sarung tangan, orang itu menyikut lengan Lin Yifei.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Hiss.” Lin Yifei mundur selangkah dan mengangkat matanya untuk melihat bahwa orang itu adalah seorang pria besar.

Ada ekspresi mengejek di wajah orang itu. “Apakah sakit, jika aku menyentuhnya dengan tidak bersungguh-sungguh?” RONn2q

Tanpa meminta maaf, pria besar itu keluar dari ruang ganti.

Dua anak yang berseberangan menunggu pria besar itu pergi sebelum bertanya, “Kamu baik-baik saja?”

“Dia memang selalu seperti itu. Dia selalu suka menindas orang karena dia lebih tua dan tinggi.”

“Aku baik-baik saja.” Lin Yifei menggosok lengannya. “Apakah pria itu juga siswa sekolah menengah?” uTizqC

“Ya, kelas sembilan. Seharusnya tahun ini menjadi tahun terakhir dia dapat berpartisipasi dalam kompetisi antar sekolah menengah. Dia belumΒ  masuk empat besar di Washington selama tiga tahun berturut-turut.”

“Tapi, itu tidak terlalu buruk di level sekolah menengah. Mungkin dia memukul untuk menekanmu. Dia selalu suka memainkan permainan ini.”

“Jangan khawatir, aku tidak akan terpengaruh.” Lin Yifei tersenyum kepada mereka.

Setelah keluar dari ruang ganti, dia datang ke tepi lapangan dan melihat lawannya yang memakai pelindung, hanya untuk mengetahui bahwa itu adalah pria besar. Tidak heran dia memukul dirinya. bq0UlG

Lin Yifei juga perlahan memakai pelindung kepalanya. Kedua anak laki-laki itu berdiri di kedua ujung lapangan dan memberi hormat satu sama lain.

Begitu wasit meneriakkan ‘Allez’, Lin Yifei tiba-tiba menekan sabre pihak lain. Lalu, mendorong sisi lain mundur dalam dua langkah. Pergelangan tangannya cukup gesit untuk membuka pertahanan lawan dan memukul bahu pria besar itu.

“Satu poin.”

Lin Yifei menyentuh ujung pedang, lalu kembali ke posisi awal. Temperamen dan ketenangan yang dia tunjukkan sangat mengejutkan pria besar itu dan bahkan ujung sabrenya bergetar. Z0WPcb

Dalam hatinya, Lin Yifei menyebut orang itu bodoh. Dia tahu bahwa begitu lawan mulai takut pada dirinya, pertandingan hanya akan berjalan satu arah.

Meski begitu, pria besar itu juga mengambil bagian dalam pertandingan antar sekolah selama tiga tahun. Dia segera tenang dan melancarkan serangan terhadap Lin Yifei. Gerakan kaki itu mantap, dengan lebih banyak kekuatan dan kecepatan, tetapi lebih sedikit ketangkasan. Meskipun Lin Yifei terpaksa mundur, gerak kakinya tenang dan teratur sambil terus menahan serangan lawan. Kemudian, dia memanfaatkan kesempatan untuk membalas dengan serangan menekan. Posisi mendorongnya persis sama dengan yang sebelumnya.

Pria besar itu kesal. Ini hanya kebetulan bagi Lin Yifei, tetapi itu terlihat seperti provokasi yang disengaja ke sisi lain.

Di sisa 30 detik babak pertama, pria bertubuh besar itu melepaskan pertahanannya untuk melampiaskan amarahnya kepada Lin Yifei. Berada di serangan yang tidak beraturan, penglihatan baik Lin Yifei segera mengenai bahu pihak lain. bxd2pd

Di akhir pertandingan, Lin Yifei mencetak tiga poin dan membiarkan lawannya memakan telur nol. Tekanan yang diberikan lawan di babak ini tidak bisa dibandingkan dengan yang diberikan pemain besar itu di ruang ganti. Di awal babak kedua, Lin Yifei tidak mengambil inisiatif menyerang. Pria besar itu juga menguji dirinya. Tepat ketika jarak serangan kedua bocah itu relatif pendek, pria besar itu tiba-tiba menerjang. Lin Yifei menoleh dan memegang sabre di depan wajahnya. Dia mengatur serangannya untuk membuka pertahanan pihak lain. Dorongan ke bawah menyebabkan pihak lain kehilangan tenaga. Kemudian, dia mengambil kesempatan untuk menyerang pemain besar itu dan mencetak poin lagi.

Pertandingan itu tidak lagi menjadi ketegangan di mata banyak orang. Sebenarnya, Lin Yifei mencetak 15 poin di menit pertama babak ketiga sehingga pertandingan berakhir lebih awal.

Langit Bieru.

Setelah melepas pelindung kepalanya, pria besar di sisi lain menggerakkan sabrenya dengan cara yang menyedihkan sambil menatap tajam Lin Yifei.


Penerjemah Inggris: IdleTurtle oBhbKF

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!