English

Tiandi BaijuCh2 - Kenapa kamu tidak pindah asrama saja?

0 Comments

Penerjemah Inggris : beansprout & grape seed

Penerjemah Indonesia : jeff Jlbv5q


MASA LALU

Ketika malam tiba, hujan mulai turun, hujan deras mengguyur atap logam balkon.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Adiknya yang masih berusia enam belas tahun, Leyao, masih menonton TV di ruang tamu. Ketika Zhou Luoyang membuka pintu untuk masuk, dia tanpa sadar berbalik untuk melihat jam di dinding.

“Sudah pulang? Cepat sekali.” Leyao bertanya, terdengar penuh harapan. “Bagaimana pertemuannya?” kmoS7j

“Baik.” Zhou Luoyang tidak memberi tahu adiknya apa pun tentang pertemuan itu; pada sore hari, dia hanya mengatakan akan pergi untuk membahas kolaborasi bisnis yang, jika berhasil, bisa membantu membuka kembali toko barang antik mereka.

Dia berjalan maju, mengambil adik laki-lakinya dari kursi roda, dan menjelaskan, “Semuanya berjalan lancar, pihak lain mengatakan mereka akan mempertimbangkan tawaran itu.”

Leyao menatap tajam ke kertas-kertas di meja kopi, “Kamu bahkan tidak membawa laporan yang kubuat untukmu.”

“Semuanya sudah ada di dalam otakku,” kata Zhou Luoyang, tersenyum, dan membawa adiknya ke kamar mandi. gWN2G3

Apartemen sewaan itu memiliki kamar mandi yang sangat kecil, tapi untungnya setidaknya ada bak mandi tua yang sudah usang. Zhou Luoyang membuka tirai shower dan meletakkan lapisan plastik sekali pakai di bagian bawah bak mandi.

“Apa malam ini kamu mau mandi sendiri?”

“Mhm.”

Zhou Luoyang mengambil kursi dan duduk di luar tirai shower, menunggu adiknya selesai mandi. R7z8wF

“Seseorang menelepon hari ini,” kata Leyao dari balik tirai.

“Apa?” Zhou Luoyang mulai merasa cemas dan bertanya-tanya apakah si penelepon itu penagih utang lagi.

Leyao menjawab, “Setelah aku mengangkatnya, tidak ada suara apapun.”

Zhou Luoyang bergumam mengerti dan berkata, “Lain kali tidak usah dijawab, itu mungkin hanya telemarketer.” EvAsdO

“Sekolah mengirimiku email, mereka menanyakan apakah aku butuh hal lain lagi.”

“Aku akan membalasnya nanti malam,” jawab Zhou Luoyang.

Leyao batuk beberapa kali, tanpa sengaja tersedak air. Zhou Luoyang kemudian membuka tirai shower untuk membantunya mencuci rambut. Air itu mengungkap siluet bahu dan lengan kurus adiknya dan menunjukkan pantulan alis tegang dan wajah Zhou Luoyang yang cemas.

Leyao sudah berusia enam belas tahun, tetapi karena kecacatannya, dia lebih kecil dari anak-anak lain seumurannya, kulitnya juga pucat karena dia selalu berada di dalam ruangan sepanjang hari. Tingginya 170 sentimeter tetapi beratnya hampir tidak di atas 45 kilogram. Zy7SJ9

Kehidupan pasien yang lumpuh disini benar-benar tidak nyaman seperti di negara lain. Terkadang, Zhou Luoyang khawatir jika itu adalah keputusan yang tepat untuk membawanya kembali dan melanjutkan studinya di tempat asal mereka.

Pada saat itu, dia mempertimbangkan fakta bahwa, dibandingkan dengan kenyamanan hidup, mungkin lebih penting bagi adiknya untuk berada di sekitar keluarga, karena mereka hanya memiliki satu sama lain. Lebih penting lagi, situasi keuangan mereka benar-benar sulitnya bukan main. Warisan yang ditinggalkan oleh ayah mereka tidak cukup untuk membayar uang sekolah adiknya di negara asing dan akan sulit bagi Zhou Luoyang untuk bertahan hidup sendirian.

Story translated by Langit Bieru.

“Apa pertemuannya gagal?” Leyao tiba-tiba bertanya.

“Apa?” Sejak bertemu Du Jing lagi, Zhou Luoyang sedikit linglung dan ketika dia bertemu dengan mata adiknya, dia menyadari bahwa semua pikiran dan kekhawatirannya telah tertulis di wajahnya. Dia tersenyum dan menjawab, “Tidak, bukan itu.” g EjGJ

“Ayah dulu mengatakan bahwa menemukan mitra bisnis seperti menikah; jika tidak nyaman maka jangan memaksakan diri, selalu ada peluang lain di luar sana.”

Zhou Luoyang mengerti apa yang Leyao coba katakan dan menjelaskan, “Ini bukan masalah mengenai pertemuanku dengan mitra bisnis sebelumnya, aku hanya khawatir sekolah akan merepotkanmu. Aku sudah terbiasa denganmu di sisiku dan kamu pasti akan merasa kesepian disana.”

Leyao mengangguk. “Para guru sangat baik dan aku bisa menjaga diriku sendiri. Selain itu, cepat atau lambat aku juga harus belajar mandiri.”

Zhou Luoyang tidak menjawab. Melepas bajunya, ia mengangkat adiknya dan memindahkannya ke kursi, mengeringkannya dan membantunya berganti pakaian malam. wj4C1o

“Jangan khawatirkan tokonya, semuanya akan beres. Besok aku punya waktu luang, jadi ayo kita lakukan sesuatu yang menyenangkan. Kita bahkan belum melihat-lihat kota ini sejak kita kembali.”

Leyao mengangguk dan menggunakan ujung tempat tidur untuk mengangkat dirinya ke kasur. Zhou Luoyang pergi ke kamar mandi untuk membersihkan dirinya sendiri setelahnya.

Air panas mengalir di bagian atas kepalanya, berkumpul di sepanjang garis-garis samar otot-otot di pundaknya, mengalir menelusuri kontur tubuhnya. Cermin kamar mandi ditutupi dengan lapisan kabut tebal.

Zhou Luoyang menyeka cermin dan menatap bayangannya sendiri, rambut basah tergantung di depan matanya. Praktis ia tampak sama seperti lima tahun lalu. Dia memikirkan reuni yang tidak terduga dengan Du Jing. u5ScYE

“Namaku Du Jing, seperti pada delapan gerbang: Xiu, Shang, Sheng, Du, Jing, Si, Jing, Kai.”

Zhou Luoyang bergumam pada dirinya sendiri.

Hujan di luar jendela terus turun dengan lebatnya, sama seperti hari ketika dia bertemu dengan Du Jing.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.


Hujan deras turun hari itu, angin kencang mengancam untuk menggulingkan gedung-gedung asrama. Ketika Zhou Luoyang tiba, sendirian di kota baru yang aneh itu, tubuhnya basah kuyup dari ujung kepala sampai ujung kaki. YUzVNw

Dia segera menuju ke kamar asramanya, membawa tubuhnya yang basah kuyup ke dalam bersamanya dan bertemu dengan sosok tinggi yang bergerak maju untuk membantunya menutup pintu. Bingkai jendela yang bergetar keras terkena angin tiba-tiba menjadi tenang saat pintu menutup.

“Aku tidak bisa menutup jendelanya,” kata pria itu, “angin di luar terus membukanya lagi.”

Zhou Luoyang menghela napas dan menjawab, “Badai tahun ini tidak bisa dipercaya.”

“Ini pertama kalinya aku mengalami satu,” kata pria itu dengan santai, “Benar-benar membuat kebisingan sepanjang hari.” YiX0ay

Zhou Luoyang bersandar di meja, melihat ruangan itu yang basah oleh air yang menetes ke mana-mana. Ketika dia dan pria itu saling memandang, dia melihat bekas luka yang dalam di jembatan hidungnya.

Dia pasti akan lebih tampan tanpa bekas luka itu, pikir Zhou Luoyang dalam hati.

Langit Bieru.

Mata mereka bertemu dan mereka saling mengangguk.

Mereka akan menghabiskan beberapa tahun ke depan dengan satu sama lain. v9R4qh

“Zhou Luoyang,” ia memperkenalkan dirinya, “Seperti dari puisi: Jika teman-teman dari Luoyang bertanya kepadaku, beri tahu mereka hatiku murni dan tenang seperti es di kapal batu giok

“Du Jing,” pria itu memperkenalkan dirinya juga, “seperti delapan gerbang dalam: Xiu, Shang, Sheng, Du, Jing, Si, Jing, Kai.”

Zhou Luoyang terkejut mendengar kata-katanya dan berbalik untuk melihat Du Jing. Dia tersenyum. Du Jing tidak menanggapi, menarik keluar kursi untuk duduk di depan mejanya dan memasukkan earbud-nya, seolah sosok Zhou Luoyang tidak berada disana.

Benar-benar orang yang pendiam … Zhou Luoyang mengatur barang-barangnya, menghadap jauh dari Du Jing. Setelah dia melepas bajunya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat kembali ke arah Du Jing, tetapi Du Jing masih fokus pada buku di depannya, ekspresinya dingin. Ekspresi dinginnya membuat bekas lukanya tampak jelas. UT6Mn0

Kakek Zhou Luoyang memiliki seorang teman yang adalah seorang profesor di sekolah ini, yang sudah ditelepon Zhou Luoyang sebelum kedatangannya. Mahasiswa yang menjadi asisten profesor telah bertanya kepadanya apakah dia memiliki preferensi khusus untuk kamar dan teman sekamarnya. Dia menjawab: seseorang yang menyenangkan, pendiam, dan bisa mengurus urusan mereka sendiri.

Jadi, kampusnya segera menempatkannya di Gedung Tingpu, kamar 603. Kemudian, Zhou Luoyang mengetahui bahwa bangunan ini memiliki beberapa asrama mahasiswa dan sebagian besar menampung anggota keluarga fakultas dan lainnya yang memiliki kebutuhan atau preferensi khusus.

Dengan kata lain, Du Jing ditempatkan di asrama ini juga secara khusus melalui koneksi pribadi di sekolah mereka.

Gedung Tingpu ini tampak indah dan tenang, tapi suasananya terlalu sepi. Ruangan itu dipenuhi oleh suasana tanpa kehidupan dengan hanya suara hujan di luar jendela yang bisa terdengar. Tampaknya teman sekamarnya benar-benar menikmati kesendiriannya. L EgPf


Setelah Zhou Luoyang selesai mandi dan mengeringkan rambutnya, adiknya tampak sudah tidur di tempat tidur. Dia menyelimuti tubuh adiknya dan mematikan lampu.

Berpikir kembali ke hari dia bertemu Du Jing, hal pertama yang dia ingat adalah bekas luka di wajahnya. Yang kedua adalah betapa tenangnya teman sekamarnya itu.

Benar-benar memalukan. Zhou Luoyang percaya bahwa tanpa bekas lukanya, wajah dan sosok Du Jing pasti akan berada di sampul majalah, baik di masa lalu maupun di masa sekarang.

Sebelum dia melihat Du Jing lagi di ruangan itu hari ini, Zhou Luoyang percaya bahwa dia telah menghilang dari hidupnya selamanya. qgcvUL

Tapi mengapa dia muncul lagi sekarang? Apa yang terjadi selama ini?

Zhou Luoyang mengambil yogurt dari lemari es, menghela napas, dan menyodok sedotan ke dalam minuman itu, berjalan ke kamarnya. Dia berbaring di tempat tidur.

Pertemuan mereka begitu tiba-tiba dan begitu juga perpisahan mereka: Du Jing bahkan tidak pernah meninggalkan informasi kontaknya. Dia tahu bahwa Du Jing mungkin marah padanya dan marah pada dirinya sendiri. Itu adalah kemarahan yang telah membentang selama tiga tahun.

Bagi orang lain, waktu mungkin merupakan solusi untuk segalanya, tetapi hal itu tidak berlaku untuk Du Jing. wJI1oa

Apakah kondisinya semakin memburuk?

Zhou Luoyang berbaring dalam kegelapan, melemparkan tubuhnya ke samping dan berbalik, wajah Du Jing masih melekat di benaknya. Dia tampak lebih tinggi dari sebelumnya, dan dia juga tampak lebih kurus.

Read more BL at langitbieru (dot) com


Pertama kali mereka bertemu, mereka bertindak seperti orang asing yang menjunjung perasaan sopan santun antara satu sama lain. Sebelum Zhou Luoyang bahkan memiliki kesempatan untuk mengenal dia lebih baik, beberapa hari kemudian, pelatihan militer mulai.

Du Jing mengambil jurusan otomasi dan Zhou Luoyang sendiri teknik mesin, sehingga keduanya tidak berada di resimen yang sama. Tetapi Zhou Luoyang kadang-kadang akan melihatnya di sisi lain dari jalur lintasan – dengan seragam militernya, ia adalah yang tertinggi di kelompoknya, berdiri di barisan paling belakang. Selama istirahat, Zhou Luoyang melambai padanya, meniup peluitnya untuk mendapatkan perhatiannya. Du Jing melihat ke arahnya tetapi tidak menanggapi, hanya menatapnya. d8HT f

Zhou Luoyang memperhatikan bahwa Du Jing tidak banyak berbicara dengan teman sekelasnya yang lain; bahkan saat istirahat, dia duduk sendirian, menatap ke angkasa.

“Apa kamu mau kola?” Zhou Luoyang berjalan mendekat, menyerahkan satu padanya.

Du Jing mengangguk dengan acuh tak acuh, mengambil botol dan menatapnya. Dia mengeluarkan sekotak rokok dan menawarkannya kepada Zhou Luoyang.

“Bagaimana kamu tahu aku merokok?” Zhou Luoyang terkejut. H5dxNo

“Kamu berbau seperti asap rokok,” jawab Du Jing.


Pada awalnya, Zhou Luoyang berpikir bahwa Du Jing tidak pernah berbicara dengannya karena dia tidak ingin berteman. Tetapi selama pelatihan, dia menyadari bahwa Du Jing bertindak lebih tenang dan jauh di sekitar orang lain. Dia menyimpulkan bahwa itu hanya sifat alaminya, dan sikap dingin teman sekamarnya itu tiba-tiba tidak mengganggunya lagi.

Sebaliknya, Zhou Luoyang bisa mendapatkan banyak teman karena kepribadiannya yang hidup dan terbuka dan dia dengan cepat menjadi dekat dengan teman-teman sekelasnya.

Tapi dia masih diam-diam peduli pada teman sekamarnya, karena dia tahu mereka akan menghabiskan waktu bersama dalam waktu yang lama. 3TJ975

Suatu hari, setelah kelas Zhou Luoyang selesai, dia melihat anak-anak dari kelas otomasi masih berkeringat di bawah teriknya sinar matahari di luar, tetapi Du Jing tidak ada di sana.

Jadi dia memutuskan untuk pergi ke ruang makan untuk minum teh dan kemudian mengunjungi asrama Du Jing untuk berbicara dengan pengawas mereka.

“Apakah kamu temannya?” tanya pengawas itu.

“Teman sekamar.” Zhou Luoyang curiga bahwa Du Jing mungkin menderita sengatan panas. “Aku di sini untuk menemuinya.” HbVL54

“Zhou Luoyang,” kata pengawas itu, “Dari kamar 603. Aku tahu siapa kamu.”

Zhou Luoyang agak bingung. Bagaimana bisa pengawas dari kelas Du Jing mengenalnya? Apakah dia melihat daftar penempatan kamar? Atau mungkin pengawas ini sudah memperhatikannya ketika mereka pertama kali datang ke asrama?

Tapi dia menyimpan pertanyaannya untuk dirinya sendiri. Pengawas memberinya nomor kamar dan Zhou Luoyang mengetuk pintu. Tidak ada jawaban, jadi dia mendorong pintu terbuka dan masuk ke dalam.

Itu adalah kamar untuk dua orang dan Du Jing duduk di kasur, hampir seluruh tubuhnya tersembunyi di bawah bayang-bayang. Dia tengah minum obat. rWbcdO

“Apa kamu baik baik saja?” Zhou Luoyang bertanya.

Du Jing sangat terkejut dengan sosok Zhou Luoyang yang tiba-tiba masuk dan matanya tampak cemas. Zhou Luoyang bertanya, “Apa kamu terkena serangan panas? Aku tadi tidak melihatmu di pelatihan, jadi aku datang untuk membawakanmu teh dingin.”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Terima kasih.” Wajah Du Jing kembali ke ekspresi tenang yang biasa dan dia memasukkan kotak pil kembali ke sakunya.

Zhou Luoyang bingung. Baru saja, dia telah melihat pil putih di dalam kotak itu dan juga memperhatikan ada beberapa kompartemen, satu untuk setiap hari. zNsrcK

Apa dia sakit?

Zhou Luoyang melihat sekeliling dan duduk di ranjang lainnya. Mencoba mengubah topik, dia bercanda, “Kamarmu jauh lebih bagus daripada kamar kami. Ada dua belas dari kami yang berbagi kamar, aku bahkan tidak tahu ada kamar untuk dua orang.”

“Itu tempat tidur milik pengawas.” Du Jing menjawab.

“Apa karena panas?” Zhou Luoyang bertanya dengan santai, “Apa kamu merasa sakit? Apa kamu sudah makan siang?” g29siW

Du Jing mengangguk. Zhou Luoyang membuka termos untuk menuangkan secangkir teh.

“Tehnya benar-benar pahit.” Du Jing mengerutkan alisnya. Zhou Luoyang tertawa.

Pengawas kemudian mendatangi mereka. “Apa kamu tidak keluar? Bawa temanmu jalan-jalan.”

Du Jing mengambil topi dengan cetakan camo-nya dan berdiri, memberi tanda agar Zhou Luoyang mengikutinya. Setelah mereka meninggalkan asrama, mereka berjalan ke belakang toko, menuju perkemahan para gadis. Zhou Luoyang belum pernah pergi ke daerah ini. Keduanya berjalan diam-diam, satu di belakang yang lain. Ketika mereka memasuki gang sempit, Du Jing tiba-tiba berkata, “Apa kamu ingin pergi mengunjungi kelas sebelah?” T10xAR

“Apa?”

“Ada beberapa gadis yang membicarakanmu,” kata Du Jing, “Aku akan membawamu kesana supaya mereka bisa melihatmu.”

“Jangan menggodaku,” Zhou Luoyang tertawa. “Bagaimana kamu bisa tahu?”

“Aku baru saja mendengarnya,” kata Du Jing. pCkuT9

“Kamu menguping?” Zhou Luoyang berkata. “Kupikir kamu bukan tipe orang yang suka bergosip.”

“Aku mengenalmu, jadi ketika aku mendengar seseorang menyebut namamu, itu menarik perhatianku. Apa kamu sudah menghabiskan rokok dariku? Aku akan membelikanmu yang baru.”

Zhou Luoyang mengeluarkan kotak rokok yang dibeli Du Jing. “Aku belum membukanya, kamu harus mengambilnya kembali.”

Du Jing mengibaskannya, mengejutkan Luoyang. “Jika kamu tidak merokok, lalu mengapa kamu membelinya?” E71AnM

“Kemasannya cantik.” Du Jing memalingkan wajahnya ke samping. “Jadi, aku memutuskan untuk membelinya.”

Zhou Luoyang belum pernah mendengar alasan semacam ini.

Langit Bieru.


Zhou Luoyang merokok di gang di depan toko serba ada. Kadang-kadang siswa lain lewat, bersiul pada mereka, dan Zhou Luoyang akan tersenyum dan menyambut mereka. Ketika mereka datang dan pergi, setiap orang akan memandang Du Jing dengan rasa ingin tahu, tetapi Du Jing selalu berbalik, tidak pernah menghadap mereka.

“Hei, ada seseorang yang memotretmu,” teman sekelas Zhou Luoyang menyenggolnya dan dia menoleh, tersenyum. 9nOkTe

Rambutnya berantakan dan dia menyembunyikan rokok di sisinya sehingga tidak ada yang melihat. Du Jing melihat sekeliling dan kemudian segera berbalik sehingga tidak ada yang bisa menangkap gambar wajahnya.

Ada tawa di ujung gang, tetapi ketika Zhou Luoyang akhirnya mencoba untuk melihat, orang itu sudah pergi.

“Apakah itu laki-laki atau perempuan?”

“Tidak yakin. Mungkin mengambil foto Zhou Luoyang, kan?” 73DyP9

“Mungkin mengambil fotomu.” Zhou Luoyang sudah cukup dekat dengan anak laki-laki di kelasnya, dan nadanya sangat serius.

“Tidak, kamu.”

“Tidak, kamu!”

Orang-orang mulai mencoba meraih botol kola di tangannya, jadi dia memberikannya kepada semua orang. Ketika botol kembali kepadanya, botol itu kosong. nd2k60

Du Jing diam-diam berjalan pergi. Zhou Luoyang membuang botol itu dan mengikutinya.

“Kamu harus kembali.” Du Jing berkata, berbalik. Dia memicingkan mata melawan sinar matahari, mengamati Zhou Luoyang.

“Aku hanya akan bosan setelahnya. Aku bisa menemanimu?”

“Aku tidak butuh teman,” kata Du Jing. 7NdycJ

Zhou Luoyang mengamati bahwa tidak peduli apa yang dia pilih untuk dibicarakan, Du Jing selalu dengan cepat membunuh pembicaraan mereka. Mungkin itulah alasan sebenarnya mengapa Du Jing tidak punya teman.

“Aku tidak punya kontakmu,” Zhou Luoyang tiba-tiba menyadari, mengeluarkan ponselnya. Mungkin jika mereka memiliki WeChat satu sama lain, mereka bisa mengobrol secara online dan itu tidak akan seburuk ini, kan? Banyak orang-orang pendiam yang biasanya memiliki sosok yang lebih hidup jika mengobrol lewat online.

“Aku menjatuhkan ponselku.” Du Jing mengambil ponselnya untuk menunjukkannya kepada Zhou Luoyang. Layarnya benar-benar hancur, seolah-olah ponsel itu baru saja dihancurkan dengan palu.

“Apa yang terjadi? Bagaimana kamu menjatuhkannya?” Zhou Luoyang bertanya dengan tidak percaya. ziU6Mo

“Aku tidak terlalu memperhatikannya dan tiba-tiba ponselnya jatuh.” Du Jing menjawab, “Lalu, setelah itu ada seseorang yang menginjaknya.”

Zhou Luoyang mencoba menghidupkan ponsel Du Jing beberapa kali tapi benar-benar tidak berhasil. “Ketika pelatihan selesai, ayo kita pergi membeli ponsel baru untukmu bersama-sama.”

Read more BL at langitbieru (dot) com

Du Jing mengangguk. Peluit berbunyi di kejauhan, memberi sinyal bagi siswa untuk berkumpul. Zhou Luoyang bergerak ke arahnya dan mereka berlari kembali untuk bergabung dengan resimen mereka.


Setelah itu, Zhou Luoyang tidak tahan untuk tidak mengirim teman sekelasnya untuk menyelidiki siswa otomasi. Jawaban yang dia terima persis seperti yang dia bayangkan. 5d9CqI

Du Jing pada dasarnya adalah orang buangan di antara teman-teman sekelasnya. Dia tidak pernah mencoba berbicara dengan mereka, jadi tidak ada yang mau memulai percakapan dengannya.

“Itu mungkin karena dia sadar diri.” Teman sekelas Zhou Luoyang berkata, “Bekas lukanya sangat buruk, dan sesuatu di matanya selalu terasa tidak enak dipandang.”

“Apa maksudmu?” Zhou Luoyang menjawab, nadanya serius. “Menurutku biasa saja.”

“Aku dengar dia memiliki nilai matematika tertinggi pada ujian masuk perguruan tinggi di sekolah kita tahun ini,” jawab teman sekelasnya. “Dia mendapat skor penuh.” G3dNaj

“……..”


Pada hari terakhir pelatihan militer, siswa dari semua jurusan berkumpul di ruang makan untuk minum bersama. Di meja Zhou Luoyang, semua orang bercanda dan berbicara dengan bersemangat ketika tiba-tiba, semua orang berhenti untuk melihat ke belakang tubuh Zhou Luoyang.

Zhou Luoyang adalah yang terakhir memperhatikan dan berbalik ketika dia melihat sosok Du Jing berdiri di belakangnya, termos milik Zhou Luoyang ada di tangannya.

“Teman sekamarku,” Zhou Luoyang memperkenalkannya kepada semua orang. “Du Jing, apa kamu ingin makan bersama? Duduklah.” 4OhVUL

Zhou Luoyang telah melihat bagaimana Du Jing kesulitan menyesuaikan diri dengan para siswa otomasi dan berpikir bahwa mungkin dia akan memiliki waktu yang lebih mudah berbicara dengan jurusan teknik mesin, yang lebih menyenangkan dan ramah.

“Ini botolmu.” Du Jing menyerahkan termos kepada Zhou Luoyang. Dia menurunkan pinggiran topinya dan pergi.

“Kenapa kamu tidak pindah asrama saja?” Salah satu teman dekatnya berkata dengan suara rendah, “Orang ini terlalu suram dan muram. Kalian akan bersama selama empat tahun penuh, siapa yang tahu, bagaimana jika kalian berdua bertengkar dan sesuatu terjadi …”

Zhou Luoyang segera mengakhiri spekulasi bahwa teman sekamarnya adalah sosiopat potensial. GRXIZr

Dan untuk beberapa alasan, dia tidak bisa menjelaskan, mungkin itu adalah insting alami, tapi dia tidak pernah merasakan kegelapan dalam tatapan Du Jing. Apa yang ada di balik kedua matanya bukanlah sesuatu seperti keinginan untuk balas dendam, melainkan kesepian.

Itu adalah jenis kesepian yang sangat dalam — kesepian yang mengakui kekalahannya dari seluruh dunia.

Ketika dia masih duduk di bangku sekolah menengah, Zhou Luoyang memiliki kesenangan lebih terhadap binatang, jadi untuk sementara waktu, dia bekerja di kebun binatang sebagai pekerjaan musim panas. Mata Du Jing entah bagaimana mengingatkannya pada hewan-hewan di sana — dikurung dalam kandang untuk diperhatikan demi kesenangan manusia.

Seiring waktu berlalu, dia perlahan-lahan mulai mengerti bahwa Du Jing tidak ingin menyakiti siapa pun. GFEN8j

Lima tahun kemudian, di kamarnya yang gelap, Zhou Luoyang berguling ke samping dan berhenti bergerak.

Selama mereka berada di kota yang sama, jika dia berusaha cukup keras, dia bisa menemukannya, Zhou Luoyang berpikir sendiri dan kemudian tertidur di malam yang sepi.

Langit Bieru.

Translator's Note

Dalam budaya Cina, delapan gerbang bagian dalam (八卦) adalah bagian dari seni ramalan kuno. Masing-masing dari delapan gerbang (休, 伤, 生, 杜, 景, 死, 惊, 开) ditugaskan ke arah yang berbeda dan mewakili berbagai prinsip kehidupan dan kenyataan. Jangan salah mengingatnya dengan delapan gerbang energi di Taichi.

Translator's Note

Kutipan dari puisi oleh Wang Changling.

Translator's Note

Diterjemahkan secara harfiah menjadi “Mendengarkan Air Terjun.”

Translator's Note

Program pelatihan militer siswa adalah kegiatan yang biasa dilakukan di sekolah menengah atas dan universitas di Cina, program pelatihan militer ini dilangsungkan dalam waktu singkat di awal tahun untuk siswa tahun pertama. Tujuan dari pelatihan ini adalah untuk meningkatkan ketekunan dan kerjasama siswa dan memungkinkan siswa baru untuk mulai berteman dan bersosialisasi.

Translator's Note

supervisor.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!