English

Tiandi BaijuCh32 - Para dewa akan mengirimmu ke mana pun kamu berada

0 Comments

MASA KINI


“Aku punya selembar kertas disini,” pemuda itu berkata. “Karakterku adalah … keturunan seorang pendeta. Tujuanku … oh, misinya aku dilarang mengatakannya.” xdD78H

Pemuda itu mengeluarkan selembar perkamen, yang memiliki peta sederhana di atasnya. Dalam escape game, setiap orang memiliki karakter mereka sendiri untuk dimainkan, sekaligus alat peraga unik mereka sendiri. Zhou Luoyang baru mengingatnya, dia langsung memeriksa tas kecil yang diberikan karyawan ketika dia masuk.

Du Jing membawa dua tas mereka di bahunya. Tidak ada seorang pun dari keduanya yang benar-benar mendengarkan ketika mereka menunggu untuk dibiarkan masuk.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Aku kapten dari tentara bayaran,” kata seorang pria tinggi dan kekar. “Aku punya pisau Tentara Swiss di tasku.”

Zhou Luoyang memperhatikan saat dia memutar pisau di tangannya dengan mudah. Pria ini terus meliriknya dari waktu ke waktu sebelum mereka diizinkan masuk. YdDMGi

“Aku profesor yang meneliti teologi. Aku punya senter,” ucap seorang pemuda kurus yang mengenakan kaos.

Para siswa yang tersisa memainkan peran sebagai ahli botani emigran Cina yang tinggal di Vietnam. Tasnya berisi kaleng penyiram. “Aku datang ke sini untuk mempelajari vegetasi lokal. Juga…”

Kapten tentara bayaran sebelumnya melambaikan tangannya, mengingatkannya untuk tidak mengungkapkan tujuan aslinya.

Sekarang adalah giliran Zhou Luoyang. “Karakterku … uh, seorang turis? Karakter yang menarik. Mereka tidak memberiku satu pun alat peraga?” JmKS2Y

Dia memeriksa setiap sudut tas miliknya selama beberapa saat, lalu membalikkan, dan menggoyangkannya beberapa kali. Tas itu benar-benar kosong.

“Aku pengawal lokal yang disewa turis,” ucap Du Jing.

Zhou Luoyang menatapnya dari atas ke bawah. “Pemain diizinkan untuk mempertahankan hubungan mereka yang sudah ada?”

“Tentu saja,” jawab Du Jing. “Aku memilih peran ini untuk kita.” Tapi dia tidak mengatakan apa yang ada di dalam tasnya. xXlWRP

“Ayo pikirkan cara dulu untuk membuka pintu ini,” saran kapten tentara bayaran.

“Jadi sekarang, aku turis idiot, tidak berguna,” Zhou Luoyang berkomentar, melihat saat semua orang berusaha membuka kunci gerbang besi.

“Ya, duduk dan istirahatlah,” ucap Du Jing sopan.

Pria kekar yang berperan sebagai kapten tentara bayaran itu menoleh sambil berpikir. Sejak mereka memasuki ruangan, dia selalu memperhatikan Zhou Luoyang. TdlXnz

“Profesor perguruan tinggi” membungkuk untuk memeriksa kunci. “Aku pikir ini mungkin bukan pintu keluar, dan hanya jebakan.”

“Bisa jadi. Apa peranmu tadi?” Zhou Luoyang bertanya.

“Aku profesor. Aku memiliki senter yang sudah rusak.” Saat berbicara, dia mengeluarkan senter dan melambaikannya ke arah Zhou Luoyang. Zhou Luoyang mengambilnya. Benar saja, senternya tidak mau menyala.

Mahasiswa dan siswa sekolah menengah untuk sementara waktu bekerja sama. Ahli botani berkata, “Kami sudah mencoba membongkar setiap batu batanya. Tak satu pun dari mereka tampak tidak biasa.” XKphrJ

“Ada celah di sini,” kapten tentara bayaran itu mengamati. “Haruskah aku menggunakan alat untuk membukanya?”

“Itu adalah pintu yang kita masuki,” pemain yang tampak berusia paling muda itu dengan ramah mengingatkannya.

Langit Bieru.

Kelompok itu tertawa. Zhou Luoyang menyadari bahwa dia sedang belajar membedakan orang-orang ini. Kelompok orang asing ini tampaknya sama sekali tidak peduli dengan apakah mereka bisa melarikan diri dari kuil, dan hanya mengobrol ringan. Mereka sudah saling mengenal dalam grup chat.

Zhou Luoyang adalah satu-satunya orang yang tidak tergabung dalam grup chat, dan dia benar-benar tidak bisa bergabung dalam percakapan mereka. OYhx2B

Setelah mencocokkan wajah dengan nama yang mereka gunakan pada grup chat, mereka mulai saling menyapa dengan nama yang mereka gunakan dalam obrolan. Segera, kelompok itu dibagi menjadi tiga – Zhou Luoyang dan profesor berdiri bersama, memeriksa kunci di gerbang besi.

Du Jing dan kapten tentara bayaran itu berdiri bersama dan mengamati dinding. Kedua siswa itu meraba-raba ruangan dan memeriksa tanah.

“Apakah Groot yang membawamu ke sini?” profesor itu bertanya. Zhou Luoyang bertanya-tanya apakah pisau Tentara Swiss bisa digunakan untuk membuka kunci. Terganggu, dia bertanya, “Siapa?”

Profesor itu menunjuk ke Du Jing, dan Zhou Luoyang mengangguk. 3mhKjH

“Apakah kalian berdua berpacaran?” profesor itu bertanya.

Mengingat cerita yang dibuat Du Jing untuk mereka sebelumnya, Zhou Luoyang berpura-pura malu dan tidak menjawab. Melihatnya, profesor berhenti bertanya, seolah-olah dia sudah kehilangan minat padanya, dan berbalik, melihat ke yang lain.

“Aku merasa ada sesuatu yang aneh tentang bagian ini,” kata profesor itu, menunjuk ke arah tertentu. “Ini adalah satu-satunya area yang tidak terjangkau oleh cahaya sama sekali.”

“Biar aku lihat?” kata kapten tentara bayaran. nCspuU

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Para pemain berkumpul, dan Du Jing berkata, “Bahkan lebih sulit untuk melihat apa pun jika diblokir. Tolong beri jalan.” Dia menyuruh Zhou Luoyang berdiri di belakangnya.

Ahli botani itu mengulurkan tangan, meraba-raba. Dalam kegelapan, dia mengumumkan, “Itu hanya pagar besi biasa, tidak ada yang luar biasa.”

“Ini agak longgar.” Du Jing mencengkeram salah satu batang logam, membuatnya goyah. “Jelas ada sesuatu yang aneh dengan bagian ini.”

Memang benar. Zhou Luoyang memeriksa sisa pagar dan menemukan bahwa pengunci lainnya sudah terpasang pada tempatnya. Hanya pengunci di sudut gelap yang akan berderak. Saat para pemain bergiliran memeriksa, Du Jing bertanya, “Apa bisa diputar?” ZxVOc

“Akan kucoba,” kata kapten tentara bayaran.

Dia mencoba memutar pengunci, dan penguncinya akhirnya lepas. Dia melepaskan batang besi itu, dan mereka melihat bahwa itu sebenarnya adalah baut pintu vertikal. Pagar besi itu sekarang bisa dibuka ke dalam.

Semua orang bertepuk tangan, dan pendeta muda sebelumnya berkomentar, “Ternyata tidak sulit.”

Profesor itu menyuarakan persetujuannya, dan suasana tempat itu menjadi lebih hidup. Kapten tentara bayaran adalah yang pertama keluar. Sekarang setelah mereka mengungkap teka-teki pertama, lingkungan mereka menjadi lebih terang. Kelompok itu memasuki ruangan yang luas, di mana enam belas totem prasasti didirikan, dengan patung perunggu dewa, setinggi sekitar setengah meter yang berada di tengah. Ada juga musik aneh yang diputar, dengan suara air sebagai latar belakang. m7i Vp

Zhou Luoyang: “……”

Du Jing menatapnya dengan rasa ingin tahu.

Langit Bieru.

“Tidak apa.” Siapa pun yang merancang escape room ini sangat tidak profesional. Bagaimana mereka bisa menempatkan patung dewa Hindu Siwa di kuil Kamboja?

“Kamu top atau bottom?” Pendeta muda itu tiba-tiba muncul di sisi lain patung. Zhou Luoyang, yang benar-benar sedang berkonsentrasi pada patung perunggu Siwa, hampir melompat. ZiSpMr

“Siapa kamu di grup chat?” Pemuda itu tidak menunggu Zhou Luoyang menjawab sebelum dia memberikan jawaban atas pertanyaannya sendiri. “Kamu teman Groot.”

“Benar.” Zhou Luoyang mengangguk. “Aku tidak bergabung di grup chat kalian.”

“Siapa kamu?” pria muda itu bertanya.

Zhou Luoyang tersenyum. “Aku seorang turis.” Tapi tentu saja dia mengerti apa yang sebenarnya ditanyakan pemuda itu, dan dia menjelaskan, “Aku pemilik toko. Kamu?” TFAQlR

Zhou Luoyang memperhatikan bahwa tangan pemuda itu sangat pucat dan lembut, dan sangat indah.

“Aku gamer, eSport,” dia menjawab.

Kapten tentara bayaran berjalan mendekat dan bergabung dalam percakapan mereka. “Ayo kita periksa ruang di bawah patung Buddha itu.”

“Ini bukan patung Buddha,” Zhou Luoyang memberi tahu pemuda itu. “Ini adalah Siwa, salah satu dari tiga serangkai Hindu, dan dewa pencipta dan perusakan. Sungai Gangga dikatakan telah tercipta dari pertemuan air maninya.” 4FqmVu

“Kamu tahu banyak,” kata kapten itu. “Apa ini bidang studimu?”

Zhou Luoyang tidak menjawab pertanyaannya dan malah bertanya, “Apa patungnya bisa dipindahkan? Kamu terlihat kuat. Kenapa tidak mencobanya?”

“Patungnya terlalu berat,” ucap pendeta.

“Biarkan aku mencobanya.” Sang kapten tidak melewatkan kesempatan untuk pamer dan menyingsingkan lengan bajunya. Tapi setelah beberapa saat mengamati, Zhou Luoyang berkata, “Tidak, lupakan saja.” XVr27F

Kapten itu tampak bingung. “Biasanya, barang yang terlalu berat untuk dipindahkan bukanlah komponen penting dari teka-teki escape room. Mereka harus mempertimbangkan kekuatan komprehensif dari semua pemain,” Zhou Luoyang menjelaskan.

Kapten itu mengangguk sambil memikirkannya. “Masuk akal.”

Patung Siwa itu tampaknya terbuat dari tembaga tetapi sebenarnya besi kasar yang dilapisi dengan lapisan cat hijau.

Du Jing telah berjalan-jalan beberapa waktu sebelumnya dan sekarang mengamati mereka berdua. dqTtNc

Kapten tersenyum pada Du Jing. “Groot?”

Mereka telah berbicara dalam grup chat beberapa waktu yang lalu, jadi dia tahu bahwa Du Jing akan membawa orang yang dia sukai ke escape room hari ini.

Langit Bieru.

Du Jing mengangguk. Kapten mengulurkan tangan, dan akhirnya, mereka berdua secara resmi berjabat tangan. Zhou Luoyang telah memperhatikan kapten selama beberapa waktu; dia memiliki temperamen maskulin dan wajahnya telah dicukur bersih, dengan alis tebal dan mata besar. Dia selalu tersenyum dan sangat ramah.

Dia dalam kondisi yang baik dan mungkin menyembunyikan otot di balik pakaiannya, meskipun dia tidak berperawakan seperti instruktur kebugaran. Dia sangat tampan dan sangat jantan. WPO45Z

Du Jing tidak menyembunyikannya dari mereka. Berjalan mendekat, dia memeluk Zhou Luoyang dari belakang. Dia melirik ke arah pendeta kecil itu, yang segera pergi.

Du Jing berbicara dengan lembut di samping telinganya. “Apa yang dia katakan kepadamu?”

“Hei, hati-hati,” kata Zhou Luoyang. “Kita sedang melakukan permainan escape room sekarang. Meskipun kamu hanya pura-pura, kamu harus menunggu saat yang tepat.”

Napas Du Jing tertahan di telinga Zhou Luoyang. YfN5M1

“Kalau begitu cepat jawab aku,” Du Jing menuntut dengan nada yang tidak memberikan ruang untuk protes.

“Profesor itu bertanya tentang hubungan kita. Pendeta itu bertanya siapa di antara kita yang di atas dan siapa yang di bawah,” bisik Zhou Luoyang.

“Oh? Apa yang kamu katakan padanya?”

“Kubilang aku tidak tahu karena kita belum tidur bersama. Ngomong-ngomong, bisakah kita mendiskusikan peran kita jika kamu punya waktu?” 9LBpro

“Apa itu perlu dibicarakan? Apa kamu berpikir untuk memberontak?”

Zhou Luoyang: “……”

“Hei,” dia memperingatkan. Dia merasa Du Jing agak berbahaya. “Perhatikan sikapmu.”

“Tujuanku adalah untuk berhubungan denganmu, jadi untuk apa aku harus memperhatikan sikapku? Ayo ceritakan lebih banyak tentang Siwa. Dari mana datangnya Sungai Gangga? Mengapa kamu tidak memberi tahuku tentang semua itu?” 7 6x9u

“Hei, hei, hei… jangan… mereka bisa melihat!”

Mereka berdiri di depan patung Siwa. Du Jing memegangi Zhou Luoyang dari belakang dan mengarahkan wajahnya ke dagu, menatap bibirnya.

“Mereka tidak akan menjual hubungan kita. Ayo ikuti permainanku,” kata Du Jing tanpa ekspresi. “Kamu harus lebih berinisiatif. Segalanya terserah padamu hari ini.”

Ada banyak pikiran yang berpacu di benak Zhou Luoyang. Dia tahu bahwa Du Jing bermaksud untuk menciumnya, jadi dia berkata, “Aku tidak mau.” ElZYuB

“Sekarang pergilah,” tambahnya. “Pecahkan teka-teki itu.”

Zhou Luoyang mendorongnya sedikit, mendesaknya untuk pergi. Profesor dan ahli botani sedang bercakap-cakap saat mereka mempelajari totem prasasti, dan Du Jing berjalan ke arah mereka dan bergabung dengan mereka dalam diskusi.

Langit Bieru.

Apakah profesor adalah tersangka yang sedang mengejar target?

Zhou Luoyang mengintip ke patung yang berada di tengah. yR9xzZ

“Hei, tampan, lihat ini.”

Begitu Du Jing pergi, kapten kembali dan menepuk bahu Zhou Luoyang. Dia menunjuk ke belakang patung Siwa, di mana ada sebuah lubang gelap di alasnya.

“Oi!” Zhou Luoyang memanggil Du Jing. “Hei, kemarilah.”

Profesor tersebut mengakhiri percakapannya dengan ahli botani dan berkata, “Kami menemukan bahwa salah satu pilar batu dapat berputar. Sangat ringan dan terbuat dari kayu.” NKZc0o

“Apa yang ada di dalam?” Du Jing bertanya.

Lubang itu sangat kecil sehingga orang dewasa hanya bisa menjangkau sampai ke pergelangan tangan mereka. Saat kapten tentara bayaran berhasil mencapai ke dalam, ahli botani itu mengingatkannya, “Berhati-hatilah agar tidak terjebak.”

“Ah-!” Kapten tentara bayaran tiba-tiba mengeluarkan teriakan berlebihan, matanya tertuju pada Zhou Luoyang, menyebabkan semua orang melompat dan bergegas ke arahnya untuk membantu. Hanya Du Jing dan profesor yang tetap tenang. Dari sudut matanya, Zhou Luoyang memperhatikan bahwa mereka saling bertukar pandang.

Zhou Luoyang: “……” Uhs0q2

Dia curiga, tapi dia tidak terlalu memikirkan apa arti dari semua itu. Namun, pendeta itu sangat terkejut, dan dia segera pergi untuk membantu pria itu menarik tangannya.

Benar saja, sang kapten hanya mempermainkan mereka. Dia menarik tangannya dan mengacak-acak rambut pendeta kecil itu.

“Pasti ada alat di sana. Profesor, apa kamu bisa menggunakan sentermu?” Du Jing bertanya.

“Tidak mau menyala.” Profesor itu memainkan tombol daya berkali-kali pada senter yang rusak itu. LNB9cC

“Apa karaktermu? Semua patung Buddha ini kuserahkan padamu,” kata sang kapten.

“Aku seorang profesor teologi,” jawabnya. Tiba-tiba, dia sepertinya menyadari sesuatu, dan berkata pada senter, “Para dewa berkata biarkan ada cahaya.”

Senter yang diaktifkan dengan suara itu berhasil menyala dan para pemain bertepuk tangan. Zhou Luoyang tertegun.

“Biarkan ada cahaya,” profesor mencoba lagi. Senter itu kemudian mati. Mereka sekarang mengerti bahwa ungkapan ‘biarkan ada cahaya’ adalah perintah untuk menyalakan dan mematikan senter. Dia mengarahkan senter ke lubang itu, dan dia, Du Jing, serta kapten berdesakan untuk mengintip ke dalamnya. Benar-benar tampak ada sesuatu di dalamnya, tetapi mereka tidak dapat melihatnya. bALFiR

“Senter ini mungkin dimaksudkan untuk digunakan di sangkar logam,” kata Du Jing.

“Ya,” sang kapten setuju dengan mudah, “kita hanya tidak tahu cara menggunakannya.”

Langit Bieru.

Saat Zhou Luoyang berdiri bersama kedua siswa itu, menunggu yang lain mengambil keputusan, dia menemukan sesuatu yang lucu – tim itu dibagi menjadi tiga top dan tiga bottom. Dan semua bottom berdiri di samping, mengamati penampilan Du Jing, profesor, dan kapten tentara bayaran.

Bagi mereka, permainan escape room ini tidak terlalu menarik. Yang benar-benar mereka pedulikan adalah yang mana dari tiga top yang paling cocok untuk diri mereka sendiri, yang mana mereka bisa mencari sesuatu yang lebih, begitu mereka keluar dari escape room. uc47GR

Dari kelihatannya, dua orang lainnya tampaknya paling tertarik pada Du Jing – atau “Groot,” namanya yang dikenal secara online – karena jika mengabaikan bekas lukanya, dia adalah yang paling menarik dari ketiganya. Nyatanya, bekas luka di hidungnya, bekas luka yang menodai wajahnya, membuatnya tampak lebih mudah untuk didekati.

Diskusi itu berhenti. Sesaat kemudian, kapten berkata, “Aku ingin tahu apa yang akan terjadi jika kita menuangkan air ke dalam.”

“Aku mendengar suara air,” profesor itu segera menambahkan. “Aku ingat seseorang memiliki penyiram sebagai alat peraga mereka.”

Saat ahli botani itu dengan cepat mengeluarkan kaleng penyiramnya, Du Jing berkata, “Cari tahu apakah ada sumber air di dekatnya dengan mendengarkan musik. Suara air di latar belakang mungkin menjadi petunjuk.” STgWOo

Mendengar ini, Zhou Luoyang mulai berjalan berkeliling, mencoba melacak sumber air berdasarkan audio.

“Ketemu,” dia mengumumkan.

Di titik buta yang gelap, tersembunyi di balik pilar, mereka menemukan genangan air kecil.

Isinya kira-kira tiga liter air. Kapten mengisi kaleng air di kolam dan kemudian menuangkan air ke dalam lubang. Segera, tablet kayu dengan kunci kecil yang melekat padanya melayang ke atas. cN3ECg

Saat kunci naik ke permukaan air, semua lampu di dalam escape room padam, menyelimuti mereka dalam kegelapan. Beberapa orang berteriak.

“Dimana kalian?” Zhou Luoyang segera bertanya.

“Disini,” jawab Du Jing, dan meraih tangan Zhou Luoyang.

“Para dewa berkata biarkan ada cahaya. Para dewa juga mengatakan untuk jangan gugup.” Suara profesor terdengar dalam kegelapan, dan senter menyala, membuat seluruh ruangan menjadi cahaya yang menyeramkan. Segera, musik berubah menjadi desiran angin yang menakutkan. P2aWDk

“Jangan takut,” sang kapten menenangkan. “Ini adalah bagian dari permainan.”

Zhou Luoyang tidak yakin siapa yang berpura-pura takut dan siapa yang benar-benar takut, tetapi secara kasat mata, ruangan yang gelap gulita dan asing itu memang tampaknya memperkuat ketergantungan para pemain satu sama lain. Senter menyapu ke samping, dan Zhou Luoyang melihat dua orang yang sedang berpegangan tangan. Tapi itu hanya sesaat sebelum cahaya itu menjauh lagi.

“Arahkan ke belakang kami!” Ahli botani itu jelas takut pada kegelapan.

“Tidak,” kata Zhou Luoyang. “Aku pusing melihat cahaya bergoyang maju mundur.” oQdPjZ

“A-A-A … Aku agak takut pada kegelapan,” kata ahli botani itu. “Bolehkah aku pergi? Apa aku bisa keluar dari permainan ini?”

“Kamu sudah di sini, jadi sebaiknya kamu tetap di sini,” profesor itu beralasan. “Jangan takut, aku akan memegang tanganmu.”

Langit Bieru.

“Aku punya kuncinya. Ayo buka pintunya. Dimana itu?” kapten itu bertanya.

Tiba-tiba, terdengar suara gemuruh dari dalam ruang pelarian. Saat mereka mencari pintu, tatapan profesor sekali lagi melewati patung Siwa. Diterangi oleh senter, patung itu mengeluarkan getaran yang menyeramkan. LnOs5m

Zhou Luoyang merasakan tangan Du Jing mencengkeram tangannya hampir tanpa terasa, dan dia tahu bahwa Du Jing sekarang mengerti jawabannya.

Kapten memimpin pemuda paling muda yang ada di antara mereka, profesor memimpin ahli botani, dan Du Jing memimpin Zhou Luoyang – mereka akan dibagi menjadi tiga kelompok.

Apakah tersangkanya “profesor” atau “kapten”?

“Pintunya ketemu,” kata profesor itu. “Ada ada lubang kunci di sini.” QxRZoU

Lubang kunci disembunyikan di antara beberapa desain dekoratif. Ahli botani bertanya, “Apa kamu pernah ke escape room ini sebelumnya? Aku sudah melihat sekeliling dan masih belum bisa menemukannya.”

“Tidak, ini cukup mencolok, bukan?” kata profesor itu.

“Bagaimana bisa mencolok?!” Zhou Luoyang tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Mereka sudah memeriksa dinding beberapa kali. Jika bukan karena pengingat musik yang terus-menerus berputar, tidak akan ada yang menyadarinya. Tentu saja, dia curiga Du Jing telah menemukannya sejak lama dan tidak ingin terlalu menonjol. Baginya, seluruh escape room mungkin tidak lebih menantang dari pekerjaan rumah taman kanak-kanak.

“Kunci,” kata profesor itu. MNIQ25

“Ini, biar kucoba.” Kapten itu berjalan, membuka kunci pintu, dan mendorongnya hingga terbuka. Di luar pintu ada koridor panjang yang bercabang menjadi beberapa jalur yang dipisahkan oleh papan tipis.

“Aku punya peta.” Sekarang akhirnya tiba waktunya untuk menggunakan alat milik pendeta itu.

“Ikuti aku.” Koridor sempit itu sangat gelap. Du Jing melirik arlojinya yang menyala lembut. Sudah satu jam dan dua puluh menit penuh sejak mereka memasuki escape room. Profesor itu masih memegang tangan mahasiswa, cahaya senter mengarah pada peta.

“Ini satu-satunya jalan,” kata pendeta itu. YHvCwG

“Bukankah kamu memegang peta secara terbalik?” Du Jing menunjukkan.

Kelompok itu terkekeh saat pendeta itu membetulkan peta dan menemukan jalan yang benar.

“Apa itu di belakang?” Du Jing bertanya.

“Groot, seberapa tajam matamu itu?” pendeta itu tertawa. PbiZXY

Du Jing tidak menjawab, dia melihat ada tulisan di belakang peta.

“Berdirilah dengan pasangan yang kamu pilih,” perintah pendeta. “Para dewa akan mengirimmu ke mana pun kamu berada.”

Please visit langitbieru (dot) com

Du Jing menoleh pada Zhou Luoyang. “Peta Kamboja kuno dengan tulisan Cina yang disederhanakan? Sangat menarik.”

“Apakah perusak kesenangan orang lain ada dimana-mana, bahkan di escape room?” Zhou Luoyang bercanda. kvaLK4

“Ayo lanjut berjalan dulu saja,” kata profesor.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!