English

Tiandi BaijuCh34 - Aku punya teman baik yang juga pernah bekerja di Changyi, dan nama belakangnya juga adalah Zhou

0 Comments

MASA KINI


“Sayang, kamu yakin senjatamu aman?” kapten tentara bayaran bertanya. wiOyEs

“Apa kamu ingin memeriksanya?” Zhou Luoyang menawarinya pistol di tangannya. “Aku seratus persen yakin kalau pistol itu hanya alat peraga. Aku pikir itu pistol air.”

“Jangan berikan padanya,” kata Du Jing.

Langit Bieru.

Aku benar-benar perusak kesenangan itu sendiri, pikir Zhou Luoyang. Tetapi kapten itu menunjukkan bahwa itu baik-baik saja.

“Tembak,” katanya. Q56pxF

Pendeta itu tampak agak tidak senang. Zhou Luoyang menarik pelatuknya – pada saat dia melakukannya, ledakan yang memekakkan telinga terdengar di seluruh ruangan.

Pendeta dan ahli botani berteriak. Kapten, yang juga sangat ketakutan, terengah-engah. Zhou Luoyang sendiri telah menerima ketakutan terburuk dari semuanya. “Apa kamu harus melakukan itu?! Sialan!”

Seperti yang dia pikirkan, pistol itu memiliki fungsi remote control inframerah, dan saat pelatuknya ditarik, itu mengaktifkan efek suara yang sesuai – efek suara tembakan. Suara di sekitarnya sangat realistis sehingga jantung Zhou Luoyang hampir keluar dari dadanya.

“Sialan … Brengsek, itu …” kapten itu mendesah. 1pJsib

Si pendeta hampir kehilangan akal karena rasa takut. Ketika kapten beranjak, dia segera bergegas ke arahnya untuk memeriksa apakah dia baik-baik saja. Beberapa dari mereka masih terengah-engah; hanya profesor dan Du Jing yang tetap diam.

Setelah hening sejenak, suara musik dilanjutkan dengan keras.

“Jalan menuju masa depan telah terbuka. Harta karun telah muncul di depan matamu, tetapi pertumpahan darah belum berakhir. Satu-satunya orang yang mendapatkan harta itu akan mendapatkan hadiah yang belum pernah terlihat sebelumnya …”

“Aku sudah mati, bukan,” kata kapten. “Aku mungkin tidak akan mendapatkan bagian dari suvenir itu.” GAp5xu

Pendeta itu tersenyum padanya. “Aku akan memberikan bagianku.”

Zhou Luoyang meletakkan senjatanya di atas altar. “Apa kita masih bermain?”

“Masih ada dua menit lagi,” kata profesor. “Mengapa kita tidak terus melakukannya sampai waktu habis? Siapa selanjutnya?”

Dia berbalik untuk melihat Du Jing. “Kamu harus membalaskan dendam rekanmu.” zuG4oa

“Kalian lakukanlah dulu. Aku akan menjadi yang terakhir,” kata Du Jing.

Para pemain saling memandang, dan pendeta itu angkat bicara. “Kalau begitu, tidak ada orang lain. Setiap orang dapat pergi dengan hidup mereka yang utuh.”

“Ada. Aku harus membunuh profesor. Setelah aku menembaknya, kami berempat bisa pergi hidup-hidup,” koreksi ahli botani.

“Itu tidak baik. Berdasarkan urutan prioritas, pengawal pertama-tama harus membunuh turis untuk membalaskan dendam rekannya, lalu aku membunuh pengawal, lalu ahli botani membunuhku. Pada akhirnya, kalian kakak beradik … apapun karakter kalian berdua–kalian bisa pergi hidup-hidup,” kata profesor. CfIRcO

Zhou Luoyang tidak bisa menahan tawa. Dia benar.

“Kalau begitu mari kita lakukan. Waktu hampir habis,” kata Du Jing.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Zhou Luoyang melangkah ke altar dan berkata dengan nada menggoda, “Lanjutkan. Lihat jalan ceritanya sampai akhir.”

“Aku tidak akan menodongkan pistol padamu,” kata Du Jing. iDgcAG

“Hai kawan.” Orang “mati” dari beberapa menit yang lalu tampak merasa tidak puas. “Dia baru saja membunuh kawanmu, kau tahu. Aku saudaramu.”

Zhou Luoyang takut jika dia tidak membuat Du Jing menembak, kapten tidak akan bisa beristirahat dengan tenang, jadi dia menoleh ke Du Jing. “Pistol itu tidak asli.”

“Aku tidak akan melakukannya, bahkan jika itu palsu,” kata Du Jing ringan. “Aku tidak akan pernah.”

“Baik!” Seorang karyawan membuka pintu. “Waktunya habis. Terima kasih semuanya.” PmR0kt

Semua orang menjadi santai. Zhou Luoyang berbohong jika dia mengatakan dia tidak tersentuh oleh pernyataan Du Jing. Tapi cara Du Jing mengatakannya begitu mantap dan tidak peduli, seolah-olah dia sedang mendiskusikan urusan yang paling sepele, sehingga tidak membangkitkan emosi siapa pun. Hanya kapten, pihak paling tidak bersalah yang membenamkan dirinya terlalu dalam ke dalam cerita dan sangat tidak puas setelah “dibunuh”.

Tentu saja, ketidakpuasan itu segera lenyap. Begitu mereka meninggalkan ruangan, dia kembali normal, bercanda dan mengobrol dengan pendeta kecil.

Di luar begitu penuh dengan pemain. Hanya ada lima bagian dari “harta karun” terakhir, yang dibagi rata di antara para pemain yang masih hidup. Semua orang membawa potongan pertukaran mereka ke meja depan dan menukar harta mereka dengan hadiah, kecuali kapten, tentu saja. Hadiah yang diberikan kepada lima orang yang selamat adalah voucher restoran barbekyu di pusat perbelanjaan, 50 orang.

Jika empat pemain selamat, mereka akan menerima pengisi daya portabel dari Kamboja sebagai suvenir. Jika tiga orang selamat, mereka akan menerima selongsong laptop kecil. Jika dua orang selamat, mereka akan menerima voucher kencan makan malam. Jika hanya satu orang yang selamat, mereka akan menerima “hadiah misteri”. FgO2N5

“Apa hadiah misterinya?” Zhou Luoyang sangat penasaran.

“Mungkin kamu akan mengetahuinya saat kamu mencobanya lagi,” kata bos sambil tersenyum.

Baiklah. Zhou Luoyang memberi tahu Du Jing, “Itu sangat menyenangkan.”

Bos menjelaskan, “Kamu hanya diizinkan untuk membuat tembakan pertama. Selain itu, kamu perlu mengikat semua pemain lain sepanjang permainan agar mereka tidak membunuhmu pada akhirnya. Escape room sebenarnya bercabang menjadi beberapa cerita sampingan, yang tidak kalian picu di babak ini – misalnya, gerbang besi di penjara dapat mengarah ke dua ruangan berbeda. Dan patung Siwa serta prasasti yang berputar memiliki mekanisme di dalamnya.” t3PXkL

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Ada cerita sampingannya?” Zhou Luoyang bertanya. “Aku benar-benar melewatkannya mereka.”

“Dan jalan di labirin – apakah juga mengarah ke ujung yang berbeda?” profesor itu bertanya.

“Benar.” Bos itu mengangguk. “Pendeta tidak membawamu ke jalan yang salah. Dia terlalu baik.”

Pendeta itu melebarkan matanya saat dia menyadarinya. Jadi begitulah adanya. pU7Kq

“Kamu seharusnya tidak mengeluarkan peta untuk dilihat semua orang. Kami menyebutkan di pamflet informasi kalau kamu tidak boleh membiarkan pemain lain melihat propertimu. Jika kamu hanya memberi tahu mereka bahwa pemain yang berbeda seharusnya menempuh jalur yang berbeda, jika kamu bekerja sama dengan pemain mana pun di persimpangan jalan, atau bahkan jika kamu tidak mengatakan apa-apa, semua tindakan itu akan memengaruhi akhir ceritanya.”

“Wow.” Escape room tampaknya cukup mendasar bagi Zhou Luoyang, tetapi sebenarnya berisi semua cabang ini.

Langit Bieru.

Bos melanjutkan. “Turis tidak memegang pistolnya, ‘kan? Kamu memiliki kemampuan untuk membunuh pemain di titik mana pun dalam game. Pemain yang mati kemudian harus mengikuti pendeta karena dia bisa membimbing jiwa. Tapi jiwa tidak bisa menggunakan alat peraga mereka dan hanya diperbolehkan untuk menawarkan saran dari samping.”

Zhou Luoyang memandang Du Jing. Kamu benar-benar merusak semua rencana bos. Kamu tidak mengeluarkan pistol sampai akhir. 4HoWjw

“Apa kalian ingin melihat video akhir ceritanya? Ada dua belas kemungkinan akhir secara total. Aku bisa menunjukkan beberapa di antaranya,” bos menawarkan.

“Tidak apa-apa.” Du Jing dengan jujur ​​menolak tawaran itu. “Kami akan kembali lain kali dan mencari jalan melalui cerita kami sendiri.”

Bos itu mengangguk dan melihat ke profesor, lalu ke Du Jing, dan akhirnya ke kapten tentara bayaran. “Barbekyu di lantai atas lumayan enak.”

Bos bisa tahu bahwa dari saat mereka memasuki ruangan hingga saat mereka keluar, keenam orang ini telah mencapai tujuan awal mereka dalam bermain game – meskipun setelah tembakan itu, mereka praktis benar-benar melupakannya. JwNq7e

“Sampai jumpa.”

“Dah-“

Semua orang mengucapkan selamat tinggal di luar. Du Jing berkata kepada kapten, “Tambahkan aku di WeChat. Aku akan mentraktirmu makan di lain hari sebagai permintaan maaf.”

“Permintaan maaf? Untuk apa? Apa kamu bermain basket? Kita harus berkumpul dan bermain saat kamu senggang.” ibNCmR

Du Jing mengangguk, dan mereka semua bertukar informasi kontak, masih berpasangan sesuai yang dibentuk di escape room. Kapten bertanya kepada Zhou Luoyang, “Bagaimana denganmu?”

Zhou Luoyang menunjuk Du Jing dengan sopan. “Jika kamu butuh sesuatu, hubungi dia.”

“Oke. Mari kita semua bertemu lagi di masa depan.” Kapten mengangkat pistol jari ke arah Zhou Luoyang, satu matanya menyipit, lalu menyentakkan tangannya ke belakang, seolah-olah memantul setelah melepaskan tembakan. “Kamu berhutang satu padaku.”

Pendeta dan kapten tentara bayaran pergi bersama. Ketika Zhou Luoyang berbalik, dia melihat profesor. R0WMot

“Mau makan bersama?” Profesor itu berjalan sendirian. Zhou Luoyang melirik ke belakangnya. Profesor itu jelas tidak tertarik pada pemuda yang bekerja sama dengannya. Begitu mereka meninggalkan escape room, dia menyimpan informasi kontaknya tetapi tidak melakukan lebih dari itu.

Zhou Luoyang memandang Du Jing, yang mengangguk.

Mereka duduk di ruang pribadi di tempat barbekyu Korea. Pemiliknya menurunkan tudung ventilasi, dan setelah meminta mereka menunggu sebentar, dia pergi untuk menyiapkan makanan.

“Apa kalian bersama?” profesor itu bertanya. WjoAX1

Zhou Luoyang tersenyum. “Apa yang kamu maksud dengan ‘bersama’?”

“Ya,” jawab Du Jing tanpa ragu sedikit pun.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Apa pekerjaanmu?” profesor itu bertanya pada Zhou Luoyang.

“Apa yang kamu lakukan? Kamu bukan seorang profesor, bukan?” 6wW5R8

“Dia bekerja di keamanan publik.” Du Jing menggantungkan blazernya dan kembali ke kursinya. “Dia polisi kriminal.”

Mata Zhou Luoyang membelalak.

Memikirkan kembali reaksi profesor di escape room, Zhou Luoyang langsung mengerti – orang ini bekerja dengan profesi yang sama! Kurang lebih.

Dia sama sekali tidak terkejut dengan Du Jing yang mengungkap identitasnya. Seorang penyelidik swasta dan seorang petugas polisi – terbukti bahwa mereka telah mengembangkan sikap saling pengertian diam-diam saat bertemu. Jadi itu berarti bahwa orang ketiga – “kapten tentara bayaran” – kemungkinan besar adalah orang yang mereka berdua incar. Qta4K

Du Jing sama sekali tidak terganggu saat dia duduk dan melihat-lihat ponselnya, membalas pesan Zhuang Li sore itu.

“Biarkan aku memperkenalkan diri.” “Profesor” itu mengulurkan tangan. “Namaku Huang Ting. Aku seorang petugas Interpol di cabang Tiongkok.”

Zhou Luoyang menjabat tangannya dan memperkenalkan diri, lalu menatap Du Jing. Dia tidak tahu seberapa banyak dari apa yang mereka ketahui dapat diungkapkan kepada Huang Ting.

“Aku sudah melihat foto-foto lama milikmu. Kamu tidak sekurus ini saat itu,” kata Du Jing. ABUtbx

“Aku sakit,” Huang Ting menjelaskan, “tapi aku sudah lebih baik sekarang. Aku kenal bos lamamu, Qin Guodong, Direktur Qin.”

Du Jing mengangguk. “Apa yang dikatakan orang tua itu?”

“Aku punya teman baik yang dulu pernah bekerja di Changyi juga. Nama keluarganya juga adalah Zhou,” kata Huang Ting.

“Aku tahu. Dia suka bermain-main.” 89bWBC

Huang Ting menilai dia. “Kamu adalah Du Jing. Aku juga sudah melihat fotomu.”

“Ya,” jawab Du Jing dengan dingin, akhirnya mendongak dari ponselnya. Dia merajut alisnya. “Kenapa makanan kita belum sampai?” Dia menoleh ke Zhou Luoyang. “Apa kamu lapar?”

Zhou Luoyang melihat bahwa ekspresi Du Jing normal. Dia bertanya, “Haruskah aku membiarkan kalian berbicara secara pribadi? Aku bisa makan di luar.”

“Tidak apa-apa bagimu untuk tinggal,” kata Huang Ting. “Kamu sepertinya bukan detektif swasta.” U7jQN9

“Dia bukan,” jawab Du Jing. “Tapi ya, dia bisa tinggal. Kasus apa yang kamu selidiki?”

“Kasus apa yang kamu selidiki?” Huang Ting membalas.

Please visit langitbieru (dot) com

“Kasus apa yang kamu selidiki?”

“Kasus apa yang kamu selidiki?” ETq4Pc

“Apa menyenangkan untuk mengulanginya terus menerus?” Zhou Luoyang memotong.

Sekarang makanan mereka telah tiba, dan Zhou Luoyang mulai memanggang daging, sementara Du Jing duduk di sana menunggu untuk diberi makan.

“Aku merasa kita tidak menyelidiki hal yang sama… Apa kamu tidak mau melakukan apapun sendirian? Hanya akan menunggu untuk dilayani?” Huang Ting bertanya.

“Aku tidak tahu bagaimana melakukannya. Apa ada masalah?” H6eOJS

“Dia juga seperti ini di rumah,” kata Zhou Luoyang kepada Huang Ting.

“Pastikan untuk melakukannya dengan baik.” Du Jing melirik tangan Zhou Luoyang.

Huang Ting berkomentar, “Orang yang berbeda memang memiliki cara yang berbeda dalam berinteraksi satu sama lain. Aku punya teman baik yang kekasihnya tidak pernah melakukan pekerjaan apa pun saat mereka makan di luar; dia hanya duduk dan menunggu makanan…”

“Oh, jadi kamu tahu kalau dia top?” Zhou Luoyang mendengus. lq6eQc

“Itu salahku, itu adalah kesan pertama yang aku dapatkan,” jawab Huang Ting tulus.

Du Jing: “………………”

“Tapi sekarang aku menarik kembali apa yang aku katakan. Aku tidak berpikir kalian sepasang kekasih.”

Ketiganya diam; satu-satunya suara yang bisa didengar adalah desisan daging di atas panggangan. Zhou Luoyang sangat lapar, tetapi setelah dagingnya matang, dia memberikan semuanya kepada Du Jing, dibungkus dengan sayuran segar dan diletakkan dengan rapi di piringnya. Bos benar – daging di sini sangat enak. eprEQH

Du Jing tidak sedang terburu-buru. Dia menunggu dengan sabar sampai Huang Ting berbicara lebih dulu. Huang Ting mempertahankan keheningan di antara mereka untuk sementara waktu. Tapi dia dan Du Jing berada pada level yang sama, yang membuat perang psikologis menjadi sia-sia, jadi akhirnya dia mengambil inisiatif untuk berbicara. “Aku sedang menyelidiki kasus pencucian uang.”

“Pencucian uang?” Rasa ingin tahu Zhou Luoyang terusik. “Apa hubungannya pencucian uang dengan escape room?”

Tapi Huang Ting tidak mengucapkan sepatah kata pun. Du Jing menelan sepotong daging, dan kemudian berkata, “Aku sedang menyelidiki kasus orang hilang skala internasional.”

Huang Ting dan Du Jing saling berhadapan dalam diam. Huang Ting tampaknya telah memastikan kebenaran tertentu tentang situasinya dengan segera, dan bergumam, “Sekarang semuanya menjadi menarik.” Yy6nUz

“Ayo, beritahu aku,” kata Du Jing. “Aku tidak akan memanfaatkanmu, tapi ada hal-hal tertentu yang harus kamu tanyakan kepada bosku, bukan aku.”

Huang Ting mendapati dirinya terjebak di antara tawa dan air mata. “Kamu menyanjungku. Setelah kamu mendapatkan bos baru, kalian tidak bisa ditembus. Bibirmu tertutup rapat. Apa ada hubungannya dengan Kamboja dan Vietnam?”

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Du Jing tidak menjawab pertanyaan itu, dan malah memberi tahu Zhou Luoyang, “Makanlah.”

Zhou Luoyang telah memutuskan untuk mengisi perut Du Jing terlebih dahulu sebelum dirinya sendiri. Dia juga merasa berkewajiban untuk menghidupkan suasana. lTHm6u

“Aku benar-benar mengira kalau kamu seorang akademisi,” katanya. “Aku penasaran, apa kamu juga ada di grup chat mereka?”

“Ya,” jawab Huang Ting. “Aku straight ​​- atau setidaknya kupikir begitu. Tidak yakin apakah itu penting.”

Zhou Luoyang mengangguk. “Kamu cukup jujur.”

Dia tidak bertanya bagaimana Huang Ting dan Du Jing menemukan bahwa mereka bekerja di industri yang sama. Dia berasumsi bahwa mereka bisa merasakannya begitu mereka saling memandang. oI0m6z

Tapi Huang Ting telah melakukan tindakan yang sangat meyakinkan di ruang pelarian. Begitu mereka sampai di tempat barbekyu, tatapannya menjadi setajam elang. Tatapan Du Jing berbeda dengan tatapan berbahaya – seperti tatapan cheetah.

“Ada skema pencucian uang,” Huang Ting menjelaskan, setelah memutuskan untuk mengatakan yang sebenarnya, “diluncurkan di Vietnam. Mereka menggunakan bitcoin untuk membeli banyak peralatan permainan, dengan total nilai pasar sekitar satu koma dua juta USD.”

“Perlengkapan permainan bisa menghabiskan sebanyak itu?” Zhou Luoyang tertegun.

“Ada banyak sekali jumlah yang terlibat, sekitar dua puluh keping, yang harganya rata-rata enam puluh hingga seratus ribu USD masing-masing. Mereka akan membeli dan kemudian menjualnya kembali, mengubah keuntungan menjadi yuan China, dan mengekstraknya ke luar negeri dari pertanian uang bawah tanah. Kami menduga organisasi ini memiliki dua bidang untuk pencucian uang. Salah satunya adalah barang antik, satu lagi adalah perlengkapan permainan.” Pocdxj

Du Jing bergumam memahami. “Kamu sudah menemukan tersangkamu.”

“Ya,” Huang Ting membenarkan. “Bos biasanya tidak menunjukkan wajahnya, tapi dia akan muncul setelah pemain menyelesaikan escape room untuk menjelaskan banyak hal kepada mereka. Sebagian besar desain escape room adalah buatannya, dan dia cukup senang dengan kreasinya.”

Zhou Luoyang mengerti sekarang. Huang Ting telah bergabung dengan obrolan grup dan berpartisipasi di escape room semata-mata demi akhir permainannya, untuk melihat bos yang muncul untuk menjelaskan permainan kepada mereka. Dia seharusnya melihat foto-foto tersangka ketika dia pertama kali menangani kasus ini; sekarang dia bisa mengkonfirmasi kecocokannya.

“Apa kamu satu-satunya orang yang menangani kasus ini?” Du Jing bertanya. U5dQtz

“Markas besar menugaskan seorang rekan kerja, seorang pensiunan dari Pasukan Penjaga Perdamaian PBB, untuk membantuku, tetapi kami belum menghubungi satu sama lain. Aku tidak berpikir orang itu akan bisa diandalkan.”

“Untuk saat ini, satu-satunya hal yang kami tidak yakin adalah dari mana dana ini berasal, operasi ilegal apa yang menghasilkan pendapatan. Rekan-rekanku mencurigai peredaran narkoba, tapi menurutku bukan itu. Tetapi jika itu adalah perdagangan manusia, maka itu jauh lebih masuk akal. Mari kita bandingkan catatan yang kita dapatkan.”

“Aku memiliki firasat bahwa motif organisasi ini di balik perdagangan manusia ada hubungannya dengan escape room,” kata Du Jing.

Huang Ting mempertimbangkannya sejenak, alisnya terkatup rapat. “Benar, kecil kemungkinan mereka bisa mendapatkan begitu banyak hanya dengan memperdagangkan manusia.” HWsdfV

Zhou Luoyang tidak dapat mengikuti percakapan mereka sejak saat itu, dan Huang Ting tidak mau repot-repot menjelaskan. Tak lama kemudian, Zhuang Li tiba. “Hai, Jing ge.”

“Makanlah,” kata Du Jing singkat dan melirik Huang Ting. “Ini rekan kami.”

Langit Bieru.

“Hai, kakak ipar,” Zhuang Li menyapa Zhou Luoyang.

Zhou Luoyang: “……” CZFqHV

Zhuang Li duduk di sebelah Huang Ting dan meletakkan daging di atas panggangan. Dia menatapnya; baik Huang Ting maupun Du Jing tidak mengatakan apa-apa, dan suasananya berubah berat.

“Menurutmu ini ada hubungannya dengan darkweb?” Huang Ting bertanya.

“Ya,” jawab Du Jing singkat.

“Bagaimana mungkin ini ada hubungannya dengan darkweb?” Zhou Luoyang bertanya. hNyEos

Huang Ting menoleh ke Zhou Luoyang. “Apa kamu tidak menyadarinya? Saat kita pergi sore ini, ada karyawan yang memantau kita melalui kamera sepanjang waktu. Musik dan lift dioperasikan secara manual.”

“Ah, itu benar.” Zhou Luoyang merenungkannya sejenak. Tapi permainan seperti ini selalu dipantau, pertama untuk mencegah pemain melakukan kekerasan, dan kedua agar mereka dapat menawarkan bantuan saat dibutuhkan dan mencegah masalah klaustrofobia, ketakutan akan kegelapan, masalah jantung, atau emosi yang tidak stabil.

Tiba-tiba, Zhou Luoyang tersadar. “Jadi menurut kalian orang-orang yang dibawa ke Asia Tenggara… dibawa untuk berpartisipasi dalam permainan escape room yang mematikan di kehidupan nyata? Dan… semuanya disiarkan langsung untuk hiburan orang lain?”

Zhuang Li bergidik. “Sungguh?! Jing ge, apakah seserius itu?” pwL05F

Huang Ting mengusap rambutnya, termenung. “Saat ini, kekhawatiran kami yang paling mendesak adalah mendapatkan alamat web dari siaran tersebut.”

“Itu tidak mungkin. Lupakan. Kalian tahu betapa sulitnya itu,” kata Du Jing.

Huang Ting mengangguk dan berkata kepada Zhou Luoyang, “Kami telah menemukan kasus penyimpangan seksual dan pembunuhan sadis dalam skala yang relatif besar sebelumnya. Mereka cukup umum di darkweb. Tapi permainan kehidupan nyata dalam skala seperti itu… Sebenarnya ini pertama kalinya ada orang yang menyarankan hal seperti itu. Mengapa menurutmu itu yang terjadi?”

Baik Zhuang Li atau Zhou Luoyang tidak menjawabnya. Setelah jeda singkat, Du Jing menjelaskan, “Apa yang mungkin disarankan oleh analisis komprehensif tentang latar belakang pendidikan para korban, IQ, dan sebagainya? Sebagian besar orang yang hilang adalah mahasiswa sarjana di universitas, atau setidaknya pelajar di perguruan tinggi. Secara umum, mereka adalah orang yang cerdas. Para pelaku tidak perlu mengejar target ini jika mereka hanya ingin memuaskan penyimpangan seksual, untuk membunuh mereka dalam siaran langsung. Dalam hal ini, mereka hanya perlu mengkhawatirkan tinggi badan, tubuh, penampilan fisik, dan usia target mereka.” 4i2KOn

Huang Ting mengangguk. “Itu masuk akal.”

“Selama ini aku bertanya-tanya mengapa mereka menculik laki-laki terpelajar di masa jayanya. Jika mereka mengambil orang dari Yunnan atau bahkan Myanmar, mereka akan menghasilkan panen yang lebih cepat dan tidak akan menimbulkan masalah. Sekarang setelah aku memikirkannya, satu-satunya jawaban yang masuk akal adalah bahwa demografis ini adalah satu-satunya yang dapat memenuhi persyaratan tertentu.”

Zhou Luoyang tiba-tiba menggigil. Dari percakapan Du Jing dan Huang Ting, dia bisa mengumpulkan gambaran umum tentang situasinya.

Sebuah organisasi tertentu di Asia Tenggara merilis undangan di darkweb ke acara mereka, memilih kandidat yang sesuai dari seluruh dunia, menculik mereka ke negara tempat organisasi itu berada, dan merancang ruang pelarian yang sangat kompleks atau semacamnya untuk tayangan battle royale untuk mereka. d4hMlQ

Acara tersebut ditujukan untuk orang banyak dengan kecenderungan tertentu. Itu tidak disiarkan pada waktu-waktu tertentu, dan seseorang harus membayar untuk mengakses tayangannya. Ini memungkinkan pemirsa untuk mengamati sesuatu yang mirip dengan gulat di arena ring: orang-orang dipaksa melakukan pembunuhan sungguhan untuk menyelamatkan hidup mereka sendiri.

Tetapi permainan tidak mungkin memiliki pemenang, karena tidak peduli berapa banyak orang yang selamat, mereka semua akan dibungkam secara permanen. Dengan demikian, escape room menjadi tahap pertama dari proses seleksi. Setelah para pelaku memilih kandidat yang cocok, mereka akan menggunakan manipulasi emosional untuk memancing mereka ke luar negeri dengan menyamar mengajak mereka berlibur.

Langit Bieru.

Darkweb seperti lautan, sementara situs webnya seperti pulau-pulau kecil yang tak terhitung jumlahnya. Tanpa kompas, tanpa peta, tanpa koordinat, tidak ada yang bisa berharap menemukannya,” jelas Du Jing.

“Kamu membutuhkan seorang navigator. Seringkali, ini akan membutuhkan kunci enkripsi atau USB. Komputer yang digunakan untuk log in bahkan mungkin perlu dimodifikasi, atau ponsel yang digunakan akan dikirimkan langsung ke pelanggan,” lanjut Huang Ting. fd2d7E

Penjelasan Du Jing tentu saja ditujukan untuk Zhou Luoyang dan Zhuang Li. Sejujurnya, bahkan kata-kata Huang Ting adalah demi mereka. Tidak mungkin Du Jing belum mengetahui hal-hal ini.

“Alamat web tersembunyi? Aku pernah mendengarnya,” kata Zhuang Li.

“Tidak sesederhana itu. Ketika aku bekerja di DC, aku melihat beberapa URL – semuanya mojibake. Bahkan jika kamu tahu alamatnya, kamu tetap tidak bisa masuk,” Du Jing menambahkan.

Huang Ting dan Du Jing kembali terdiam. Akhirnya, Huang Ting berkata, “Kita harus menggunakan cara yang realistis untuk melakukan penyelidikan. Ini akan sulit.” adL0fo

Tapi pada akhirnya, ini semua hanyalah tebakan. Bahkan, mereka tidak tahu kemana korban menghilang dibawa pergi, juga tidak tahu sumber dana pencucian uang.

Satu-satunya petunjuk yang mereka miliki adalah kasus pencucian uang bos escape room, dan mereka bahkan tidak memiliki bukti kuat tentang itu. Mereka tidak bisa memberi tahu tersangka tentang penyelidikan mereka, atau korban yang hilang tidak akan pernah ditemukan lagi.

“Aku akan segera berangkat ke Kota Ho Chi Minh,” kata Du Jing. “Jika kamu memiliki sesuatu untukku, kirimkan infonya selambat-lambatnya pada Kamis pertama setelah cuti kompensasi Hari Nasionalku berakhir.”

“Bagaimana caramu menuju ke sana?” Huang Ting bertanya. “Kamu tidak akan dapat bertindak di Vietnam dan Kamboja tanpa ada lembaga yang membantumu.” SNdi I

“Sotheby,” jawab Du Jing. “Aku mendapat undangan.”

“Bawa aku bersamamu,” Huang Ting segera meminta.

“Cari tahu sendiri. Aku belum makan daging selama berhari-hari.”

Huang Ting: “…………” BPdObT

Mendengar ini Zhou Luoyang menempelkan telapak tangan ke dahinya.


Jeff : Huang Ting adalah karakter yang muncul di novel Seizing Dreams/Merebut Mimpi yang bisa kalian temukan dan baca di LangitBieru ini juga.

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!