English

Tiandi BaijuCh43 - Roma tidak dibangun dalam sehari

4 Comments

Penerjemah: Jeff


MASA KINI KtnRvs


Zhou Luoyang memberi isyarat agar Du Jing mengulurkan tangannya. Ketika dia melihat memar di punggung tangan kanan Du Jing, dia tiba-tiba menyadari sesuatu.

Zhou Luoyang secara bertahap mengembangkan kebiasaan mencoba membaca sikap Du Jing dengan menggunakan logikanya sendiri. Seringkali, ketika episode mania dan depresi bercampur dan bermanifestasi, perilaku mereka tidak dapat dipahami oleh orang luar, yang hanya akan tampak menakutkan bagi mereka.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

Tapi tidak peduli apa yang mereka lakukan, mereka didorong oleh motif bawaan dari alam bawah sadar — seperti sikap Du Jing yang melukai tangannya sendiri dalam hiruk-pikuk.

Mungkin bahkan Du Jing sendiri tidak tahu alasan dari perilakunya sendiri, tetapi Zhou Luoyang segera memahami intinya–mengapa Du Jing menggunakan tangan kirinya untuk melukai punggung tangan kanannya dengan stapler? Mengapa bukan bagian tubuhnya yang lain? sDYF o

Karena punggung tangan Du Jing-lah yang dipegang Sun Xiangchen saat dia mengemudi. Pada saat Du Jing berjuang untuk menemukan kelegaan, dia “memutuskan” hubungan itu—sebagai bentuk tindakan mempertahankan diri–melalui tindakan memukul punggung tangannya dengan keras.

Ketika Zhou Luoyang menyadari hal ini, dia berkata, “Tangan kiri.”

Du Jing tidak bereaksi, bingung.

Zhou Luoyang menarik karet gelang dan memakaikannya ke pergelangan tangan Du Jing. dCHv1J

Du Jing mengerti sekarang. “Ini tidak akan banyak membantu. Aku sudah mencoba sebelumnya.”

Itu adalah mekanisme hukuman diri, teguran emosi seseorang. Ketika emosi seseorang menjadi tidak terkendali, Ia akan menjentikkan karet gelang ke tangan, dan sengatan ringannya yang sesaat akan membawa seseorang keluar dari ruang mental itu.

Zhou Luoyang telah menemukan tips ini di forum daring. Terus terang, dia juga tidak berpikir itu akan banyak membantu. Tapi yang dia inginkan bukanlah menghukum Du Jing atau Du Jing menghukum dirinya sendiri.

“Kamu tidak diizinkan untuk menggunakannya sendiri,” kata Zhou Luoyang. “Hanya aku yang bisa.” dskxaP

Zhou Luoyang menarik kembali karet gelang itu. Dengan jepretan pelan, karet itu mengenai pergelangan tangan Du Jing.

“Baiklah.” Du Jing menyesap tehnya, menatap keluar dari kedai kopi. Hujan telah reda, namun angin berhembus sekuat biasanya.

Pepohonan yang berjajar di Danau Barat membungkuk di tengah embusan angin kencang. Jendela kaca dari lantai ke langit-langit yang tinggi menghalangi angin yang memekik, membuat keadaan di luar seperti film bisu.

“Lagu apa itu?” Du Jing bertanya tiba-tiba. KCSqo

“Angin di bulan Juli, hujan di bulan Agustus…” Zhou Luoyang mengeluarkan ponsel Du Jing dari sakunya dan mengunduh lagu itu untuknya. “Apa kita akan lari untuk pulang?”

“Ayo selesaikan makanan kita, lalu naik taksi untuk pulang,” kata Du Jing. “Hati-hati jangan sampai kamu masuk angin.”

Tidak mengherankan bahwa ketika keduanya kembali ke kamar asrama mereka pada hari itu dan Zhou Luoyang mandi, dia menemukan bahwa dia kedinginan.

Dia tidak pernah sakit parah selama bertahun-tahun, dan kali ini, gejala sakit itu menghantamnya dengan sepenuh hati. Menjelang tengah malam, dia mengalami demam yang membakar seluruh tubuhnya. Du Jing dengan cepat menemukan termometer. FLP41T

“Empat puluh satu derajat,” Zhou Luoyang dengan suara serak yang lemah berkata. “Itu pasti rekor baru. Gila.”

Du Jing: “………………”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Kamu harus segera ke rumah sakit,” katanya.

“Jangan khawatirkan aku! Aku akan minum ibuprofen kemudian tidur–” YdzVUj

“Pergi ke rumah sakit!” Du Jing menggonggong.

“Baiklah, baiklah …” Zhou Luoyang mengangkat dirinya, berdiri tegak. “Kamu sangat jahat pada orang yang sedang sakit. Apa kamu bahkan punya hati nurani …”

Du Jing tidak pergi ke klinik sekolah. Dia meraih Zhou Luoyang ke dalam pelukannya, membawanya menuruni tangga dan masuk ke mobilnya, dan mengikat sabuk pengaman untuknya. Wajahnya cemberut karena khawatir, dia menginjak gas dan mereka melesat pergi.

Saat dia memutar setir, Zhou Luoyang meraih pergelangan tangannya dan menjentikkan karet gelang, mengenai pergelangan tangan Du Jing. wg75TF

Du Jing langsung tenang. Suasana bahaya yang terpancar darinya menghilang, hampir sama seperti surai singa yang kembali melemas.

Pelan-pelan, Zhou Luoyang menginstruksikan dengan lemah, matanya tertutup. “Tidak ingin menabrak pohon.”

Tubuh Zhou Luoyang terhubung ke infus sepanjang malam itu. Du Jing duduk dalam keadaan linglung yang tenang di samping tempat tidurnya.

Satu-satunya suara di kamar rumah sakit itu adalah suara jentikan karet gelang. Zhou Luoyang bosan sampai mati. Dia tidak bisa tidur, dan Du Jing tidak mengizinkannya bermain ponsel, jadi dia harus menghibur dirinya sendiri dengan menjentikkan karet gelang itu ke pergelangan tangan Du Jing. n2J5PH

“Sakit,” kata Du Jing.

Zhou Luoyang menatap langit-langit. “Oh,” katanya tanpa sadar. Tapi dia tidak berhenti, menariknya lebih lembut dari sebelumnya.

Akhirnya dia tertidur. Dengan mata yang memerah, Du Jing menunduk dan mengusap bekas merah di pergelangan tangannya.


We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

Bertahun-tahun kemudian, arloji yang diberikan Zhou Luoyang sekarang duduk di tempat karet gelang itu dulu. LPwZfs

Ufrjkja yfgvfcuecu. Ge Alcu wjrlt afgalveg ifijq. Itbe Oebsjcu afgrfcajx vjgl lcujajccsj vjc qfgul xf xjwjg wjcvl ecaex wfcmeml wexj. Bfalxj vlj xfwyjil, vlj wfiltja yjtkj Lejcu Klcu afijt rfifrjl wfcbcabc oliw vjc rfvjcu wfcjajq xf iejg pfcvfij.

Deijc sjcu mfgjt yjge rjpj weijl wfcvjxl xf ijcula, wfcfgjcul ijeajc jkjc. Jjtjsj qfgjx yfgxlije. Ufrjkja lae rjae pjw ijul wfcvjgja.

Ketika Huang Ting melihat Zhou Luoyang berjalan kembali, dia menunjuk dengan panik ke kursi kosong di sebelahnya.

Zhou Luoyang memiringkan kepalanya. zt KqA

Dia memandang Du Jing, yang duduk di sebelahnya di bawah selimut, lalu menatap Huang Ting. Dia duduk di sebelah Huang Ting.

“Apa?”

Langit Bieru.

“Apa kamu kenal Lin Di?” Huang Ting bertanya dengan sembunyi-sembunyi. “Konsultan cantik itu.”

“Kami tidak dekat,” jawab Zhou Luoyang. “Apa yang ingin kamu tanyakan?” zSEQ5A

Huang Ting terdiam sejenak, berpikir. “Apa dia sudah menikah?”

“Kami. Tidak. Dekat,” ulang Zhou Luoyang. Dan kemudian sebuah pertanyaan muncul dalam benaknya: “Apa kamu tertarik padanya?”

Ekspresi Huang Ting berubah aneh. “Mungkin ya, mungkin tidak. Aku hanya bertanya.”

Zhou Luoyang tidak begitu mengenal Huang Ting; mereka hampir tidak berbicara sejak mereka bertemu. Yang bisa dikatakan Zhou Luoyang hanyalah: “Aku harap aku bisa membantu, tapi aku rasa aku tidak bisa.” bZ5Bok

“Aku tidak mencoba meminta bantuanmu,” kata Huang Ting kaku.

Zhou Luoyang mengingat percakapan antara Huang Ting dan Lin Di yang telah terjadi dalam jangka waktu dua puluh empat jam. Penasaran, dia bertanya, “Kamu belum menikah?”

“Menikah? Aku bahkan tidak punya pacar.”

“Sepertinya itu tidak benar,” kata Zhou Luoyang, memberinya pandangan mengevaluasi. “Sebagai anggota Asosiasi Penampilan Fisik, menurutku kamu sama sekali tidak terlihat seperti seseorang yang tidak mampu menemukan pacar.” VhBgsS

Huang Ting tersenyum tak berdaya. “Aku tidak terlalu memikirkan untuk membentuk hubungan romantis di masa lalu. Tapi kemudian aku jatuh sakit, dan prioritasku berubah.”

“Aku bisa mengundangnya keluar saat kita kembali ke Kota Wan,” Zhou Luoyang menawarkan.

Dia pernah melihat WeChat Lin Di sebelumnya, dan sepertinya dia tidak punya pacar. Dia sering bepergian ke seluruh dunia, dan fotonya tidak pernah diambil oleh orang lain.

“Itu akan luar biasa,” kata Huang Ting dengan tulus. “Aku tulus berterima kasih padamu.” uInKa3

“Ada syaratnya, kamu tidak boleh memiliki motif tersembunyi,” Zhou Luoyang memperingatkan.

“Tentu saja tidak,” Huang Ting dengan cepat meyakinkannya. “Aku… akan jujur. Bos Zhou.”

“Kamu bisa memanggilku Luoyang saja,” kata Zhou Luoyang dengan mudah.

“Apa kamu percaya pada cinta pada pandangan pertama?” Huang Ting bertanya dengan sungguh-sungguh. BMjKWp

Zhou Luoyang: “……”

Zhou Luoyang berbalik dan menatap Du Jing. Dia terjaga. Faktanya, Du Jing terbangun saat Zhou Luoyang meninggalkan tempat duduknya. Dia mendengarkan musik pesawat dengan masker tidur masih terpasang, dan dia tidak pergi mencari Zhou Luoyang. Dia sepertinya tengah  tenggelam dalam pikirannya sendiri.

Langit Bieru.

“Ya,” Zhou Luoyang memberi tahu Huang Ting. “Cinta pada pandangan pertama adalah satu-satunya bentuk cinta.”

Huang Ting tidak akan pernah mengira bahwa jawaban Zhou Luoyang atas pertanyaannya akan sangat jujur. 4KN29

“Oh?” Huang Ting tertawa. “Aku sudah menanyakan pertanyaan ini berkali-kali, tetapi kamu orang pertama yang berkata begitu.”

“Yah, setiap orang punya pendapatnya sendiri tentang cinta. Tentu saja pendapat tiap orang akan bervariasi. Bagaimana perasaan Lin Di tentangmu?”

“Dia tidak membenciku,” kata Huang Ting. Dia berhenti, berpikir, dan menggaruk rambutnya yang tebal. “Tapi aku tidak tahu apakah dia menyukaiku. Aku pikir aku memang menyukai perempuan.”

Apa? sONVU8

Zhou Luoyang tidak yakin mengapa dia tiba-tiba membicarakan seksualitas. Tapi Huang Ting melanjutkan, seolah berbicara pada dirinya sendiri. “Aku akui, itu bagus, hubungan romantis yang dimiliki antara saudara-saudara laki-lakiku. Tapi kalian berdua…”

“Tunggu,” sela Zhou Luoyang. “Kami tidak bersama seperti itu.”

“Aku tahu.”

Mereka saling mengerti saat itu. Huang Ting tahu bahwa Zhou Luoyang tidak punya alasan untuk menyangkal apa pun: jika dia mengatakan mereka tidak bersama, itu adalah kebenaran yang sederhana. ytl8qU

“Aku bisa tahu. Bagaimanapun, aku seorang perwira polisi. Kalian tidak terlihat seperti pasangan.”

Zhou Luoyang bergumam setuju, tenggelam dalam pikirannya. Huang Ting menambahkan, “Kalian berdua adalah teman yang bahkan lebih dekat daripada kekasih.”

Kali ini, Zhou Luoyang yang terkejut.

“Aku punya teman sepertimu,” kata Huang Ting sambil tersenyum. “Seorang akademisi.” edjPSA

“Apa dia menyukaimu?” Zhou Luoyang bertanya tiba-tiba.

“Tidak,” jawab Huang Ting. “Aku juga tidak menyukainya. Tapi itu tidak mengubah perasaan kita satu sama lain. Terkadang, sangat sulit untuk mengatakannya… Kami memiliki sejarah yang rumit. Ini ada hubungannya dengan kasus yang aku ambil.”

Minat Zhou Luoyang terusik. Apa ada pria dalam kehidupan Huang Ting yang berbagi dengannya, jenis hubungan yang juga dimiliki Zhou Luoyang dengan Du Jing?

“Jika kamu mengambil jalan yang salah, dia akan mengikuti tepat di belakangmu,” gumam Huang Ting tanpa sadar, “dan membawamu pulang. Jika dia mengambil jalan yang salah, maka tidak peduli seberapa berbatunya jalan di depan, aku akan menemukannya. Selain seks, kami akan melakukan apa saja untuk satu sama lain.” m8ON20

“Apa dia sudah menikah?”

“Tidak.” Huang Ting kembali ke dirinya sendiri. “Tapi aku punya firasat dia akan segera mulai berkencan. Kami sudah saling kenal selama sekitar sepuluh tahun, meskipun kami menghabiskan beberapa waktu terpisah …”

Read more BL at langitbieru (dot) com

“Du Jing dan aku juga berpisah untuk beberapa waktu.”

Huang Ting bergumam dengan sungguh-sungguh. “Ketika kalian bertemu lagi, kamu mengerti: dia masih dirinya.” JhcSyz

“Ya.” Zhou Luoyang tidak terlalu peduli jika Huang Ting menyukai Lin Di. Sebaliknya, dia menemukan jika dia sekarang memendam minat yang tak terduga pada “teman” Huang Ting.

“Bagaimana kamu tahu jika yang kalian berdua rasakan itu bukan cinta?” Dia bertanya.

Huang Ting berpikir sejenak. “Aku tidak bisa mengatakannya, tapi aku ingat kami pernah membicarakan tentang seksualitas… Dia sempurna, kutu buku sejati, dan dia memikirkan semuanya dengan matang. Dia luar biasa. Pada saat itu, dia kembali ke China dan berkencan untuk sementara waktu. Aku sengaja bercanda dan bertanya padanya apakah kami harus bersama. Dia berkata kepadaku, ‘Kita tidak perlu menjadi kekasih. Bukankah apa yang kita miliki sekarang bahkan lebih baik?’”

Zhou Luoyang tiba-tiba menyadari poin penting yang tidak disebutkan oleh Huang Ting. kXdLFR

“Dia menyukai pria,” kata Zhou Luoyang.

“Bukan aku yang mengatakannya. Aku tidak pernah berpikir aku akan menjadi guru hubungan seseorang suatu hari nanti,” kata Huang Ting, datar.

Tentu saja Huang Ting tahu bahwa Zhou Luoyang pasti memiliki kekhawatirannya sendiri–kenapa juga dia begitu ingin tahu tentang urusannya? Dia berusaha memahami dirinya sendiri melalui perbandingan.

“Apa yang terjadi setelahnya? Maaf jika aku terlalu ikut campur; aku tidak mencoba untuk mendapatkan apa pun. Aku hanya… Kamu tidak perlu memberitahuku siapa dia.” zVUv a

“Biarkan alam mengambil jalannya,” kata Huang Ting. “Saudaraku yang lain, orang yang menyukai laki-laki, mengatakan kepadaku bahwa terlepas dari perasaan macam apa yang berkembang, kita hanya bisa melakukan apa yang ingin kita lakukan dan tidak memaksakan diri untuk melakukan hal-hal yang tidak kita inginkan. Tentu saja, memaksa sesuatu bukanlah pilihan. Dan ketika kamu memahami apa itu cinta, kamu akan mengejar itu, entah apakah itu dengan dia atau orang lain.”

“Tapi bukankah itu tampak tidak adil? Jika dia bergantung padamu, tapi kamu jatuh cinta pada orang lain…”

Huang Ting memperhatikan Zhou Luoyang dalam diam.

Zhou Luoyang mengerti hampir sedetik kemudian. “Jika perasaan seperti itu muncul, maka apa yang kamu rasakan satu sama lain sebenarnya adalah cinta, hanya saja itu terlalu tersembunyi.” frdi 0

“Ya,” Huang Ting setuju. “Tadi malam saat aku memberi tahu dia bahwa aku bertemu seorang gadis, dia langsung mengerti dan berkata, ‘Selamat, kawan.’ Jadi aku memutuskan untuk memberikan yang terbaik, hanya saja perempuan… er… mereka adalah dunia yang sangat berbeda bagiku… spesies yang sama sekali berbeda. Aku seringkali… tidak tahu apa yang mereka pikirkan.”

Pada saat itu, di dalam kata-kata terselubung Huang Ting, Zhou Luoyang tiba-tiba kehilangan minat.

“Kamu benar,” kata Huang Ting. “Cinta pada pandangan pertama adalah satu-satunya bentuk cinta. Kadang-kadang terlalu tersembunyi, dan butuh waktu bagimu untuk mengenali apa yang kamu rasakan.”

Pesawat mulai turun. Zhou Luoyang membiarkan percakapan mereda dan kembali ke tempat duduknya sendiri. 62QA43

Du Jing menaikan kembali kursinya dan melepas masker tidurnya. Bekas lukanya sangat mencolok di bawah lampu di atas kepala.

“Mulai sekarang,” kata Du Jing kepada Zhou Luoyang, “jadilah asistenku. Kamu pekerja magang. Kita akan bertukar identitas. Kamu tidak perlu berakting lagi.”

Please visit langitbieru (dot) com

Zhou Luoyang merasa jika Du Jing ragu. “Apa kamu yakin? Pemahamanmu soal sejarah Kamboja …”

Du Jing mengulurkan tangannya. Zhou Luoyang berpikir sejenak, lalu menepukkan tangannya, diam-diam menerima tawarannya tanpa membuang waktu. Abk0IM

Mereka melewati bea cukai, dan saat mereka meninggalkan bandara, keduanya mengucapkan selamat tinggal pada Huang Ting.

Huang Ting memiliki tugasnya sendiri: untuk menyelidiki rute perdagangan barang antik dalam kasus pencucian uang. Setelah mereka bertiga memilih mode komunikasi, Huang Ting memanggil taksi dan menuju kantor Interpol di Kota Ho Chi Minh.


“Jadi kamu bisa menyuruhku melakukan apa saja?” Zhou Luoyang bertanya. “Berapa gajiku, bos?”

Du Jing membungkuk di dekat telinga Zhou Luoyang, bergumam, “Itu tergantung pada kinerjamu, dan seberapa jauh kamu bersedia untuk memenuhi tugasmu.” gn4lzt

Zhou Luoyang: “……”

Du Jing memakai kacamata hitamnya. Sambil menyeret koper mereka di belakangnya, Zhou Luoyang memanggil taksi. Urutan pertama dari bisnis mereka adalah mencari penginapan.

Saat itu mendung dan hujan di Kota Ho Chi Minh; sekarang adalah akhir musim hujan. Perusahaan Du Jing telah memesan penginapan untuk mereka di wisma di pinggiran kota, dua puluh menit berkendara dari pusat kota. Itu adalah suite dua kamar tidur, dan makanan disediakan oleh penduduk setempat. Tempat itu terletak di tengah gunung. Di sisi lain jendela kaca dari lantai ke langit-langit ada kolam renang, dan ketika mereka menarik tirai, mereka bisa melihat lahan pertanian terhampar di luar.

Zhuang Li telah tiba sehari sebelumnya dan sudah terhubung ke wifi wisma dan menonaktifkan semua pengawasan. 29PlJD

Du Jing memberi tahu Zhou Luoyang, “Tenang saja. Kamu tidak harus hadir hampir sepanjang waktu, jadi anggap ini sebagai liburan.”

“Baik bos. Tentu saja, bos. ” Zhou Luoyang merasa beban berat di pundaknya terangkat. Dia menatap bukit yang jauh saat itu dibungkus kabut yang kabur. Wisma memiliki menu kepiting kari, nasi, dan sate ayam panggang.

Meja makan kaca tertutup arsip, serta peta rute orang hilang.

“Xiao Wu, selebritas internet, tetap menjadi orang hilang kami yang paling dapat dilacak, dengan motivasi yang paling jelas,” kata Zhuang Li. “Aku menemukan akunnya di situs web perjalanan. Nama penggunanya adalah emailnya. Sebelum dia menghilang, dia memposting bahwa dia telah mengunjungi Kuil Mariamman. xTmdw

“Dia menghilang di kuil ini,” Zhuang Li menyimpulkan. “Entah itu saat dia disana, atau tak lama setelah dia meninggalkannya. Kota Ho Chi Minh tidak memiliki terlalu banyak tempat wisata, dan mereka semua relatif dekat satu sama lain, jadi dia tidak akan tinggal di Kuil Mariamman terlalu lama… sebelum berangkat ke tujuan berikutnya. Tetapi dia tidak menunjukkan bahwa dia telah mengunjungi salah satu tujuan lain, yang berarti di sinilah kemungkinan besar dia hilang.”

Zhuang Li memperhatikan Du Jing dengan penuh harap, berharap mendapat pujian dari bosnya. Tapi Du Jing terlalu malas untuk memujinya.

“Jadi rencanamu adalah mencari Kuil Mariamman?” tanya Du Jing.

“Mereka harus menemukan tempat yang tenang di kuil, menjatuhkannya… membuatnya tidak sadarkan diri, lalu membawanya pergi? Tetapi dimana? Aku hanya tidak berpikir itu sangat mungkin. Bagaimanapun, kuil ini penuh dengan turis,” kata Zhou Luoyang. C3uthq

“Jika seseorang bepergian dengan dia, mereka bisa menipu korban. Misalnya… mereka bisa saja membeli sebotol air, membubuhinya dengan obat bius, dan memberinya makan. Kemudian mereka bisa membawanya ke suatu tempat yang sepi, menunggu dia pingsan, dan membawanya pergi tanpa ada saksi mata,” kata Zhuang Li.

“Dan membawa tubuhnya keluar dari kuil?” tanya Du Jing. “Tempat itu dipenuhi turis, Zhuang Li. Tidak bisakah kamu menggunakan otakmu?”

Langit Bieru.

Zhuang Li tergagap, “Uh… kurasa, mungkin ada… semacam pintu tersembunyi atau lorong tersembunyi? Mereka bisa membuatnya pingsan dan membawanya ke pintu belakang? Dan membawanya pergi?”

Du Jing hampir meledak sedetik kemudian. Zhou Luoyang, di sisi lain, menemukan ide Zhuang Li cukup masuk akal. Jika dia berada di posisi Zhuang Li, dia akan memikirkan hal yang sama. Tentu saja, seluruh dugaan didasarkan pada premis bahwa kuil itu memang tempat menghilangnya Xiao Wu. yepH7t

Zhou Luoyang memandang Du Jing, lalu ke Zhuang Li. “Apa yang salah? Aku pikir itu sangat masuk akal.”

Zhuang Li bingung.

Karena Zhou Luoyang ikut campur, Du Jing tidak bisa lagi memarahi Zhuang Li. Dia menyerah dan dengan sabar berkata kepada Zhou Luoyang, “Bagaimana itu masuk akal? Kamu pikir itu masuk akal? Menyogok seorang biksu, membuat adegan menculik orang asing–menurutmu berapa biayanya?! Menurutmu seberapa besar kemungkinan mereka bisa menyembunyikannya?!”

“Ah.” Zhuang Li sekarang mengerti bahwa idenya tidak masuk akal. “Tetapi bagaimana jika para biksu di wihara itu terlibat dengan organisasi–misalnya, jika mereka menerima sumbangan dari mereka? Mereka mungkin akan menutup mata saat itu. Atau…” Mu2dSY

“Ya,” Zhou Luoyang menimpali. “Itu sangat mungkin! Bagaimana jika mereka bekerja sama?”

Du Jing hampir menyerah pada semua harapannya. Tidak apa-apa jika Zhou Luoyang tidak mengerti, tetapi Zhuang Li bekerja untuknya.

“Mengapa mereka memperumit tugas sederhana seperti itu?!” Du Jing akhirnya menghabiskan kesabarannya yang terakhir dan meledak kepada Zhuang Li. “Bagaimana mereka akan membawa tubuhnya setelah menculiknya?! Katakan padaku!”

Zhuang Li takut pada Du Jing. Dia menjawab dengan mengelak, “Hanya, langsung membawanya pergi?” KjVMEH

“Dengan menyeretnya ke dalam karung?!” Du Jing berteriak. “Mereka menggunakan mobil!”

“Ya!” Zhuang Li buru-buru setuju. “Mereka membawanya dengan mobil, Jing-ge.”

“Ini sesederhana menyuap sopir taksi yang tidak terdaftar! Mengapa kamu membuatnya begitu rumit? Kamu bahkan memikirkan jalan rahasia di kuil?! Apa kamu gila?”

Zhuang Li dan Zhou Luoyang seperti tiba-tiba terbangun dari mimpi. “Ya! Ya!” mereka ikut bernyanyi. tpXBI5

Ruangan menjadi sunyi. Semenit kemudian:

“Mereka harus memiliki setidaknya satu titik transfer,” Du Jing beralasan, “jika tidak lebih dari itu.”

“Itu benar!” kata Zhuang Li. “Pertama, mereka membawa korban ke tujuan wisata. Kemudian, ketika mereka selesai jalan-jalan, pelaku membawa mereka ke dalam taksi, di mana pelaku dapat membuat mereka kehilangan kesadaran dan mengangkut mereka.”

Taksi yang tidak terdaftar–terutama van–sering kali berkeliaran di tempat-tempat wisata, mencari penumpang. Orang-orang sering naik mobil, dan seorang pelancong pria lajang tidak akan berhati-hati dalam mengonsumsi makanan atau air. Setelah naik taksi, dia akan kehilangan kesadaran, dan kemudian dibawa pergi dan diantar ke titik transfer kelompok orang berikutnya. 3IWQbV

Zhou Luoyang memiliki pertanyaan pada awalnya: mengapa dia tidak langsung diculik saat di bandara, atau sehari setelah tiba di hotelnya? Tapi dia segera menjawab pertanyaannya sendiri. Sebagian besar kendaraan di bandara terdaftar. Selain itu, para pelancong pasti telah memilah-milah penginapan mereka untuk malam pertama mereka tiba di Ho Chi Minh. Jika mereka tidak check-in, itu sama saja dengan meninggalkan jejak untuk membantu melacak mereka.

Kendaraan tidak terdaftar yang diparkir di luar hotel juga kemungkinan besar akan terekam kamera dan menimbulkan kecurigaan dari para korbannya. Semua hal sudah dipertimbangkan, memang paling masuk akal dan efisien untuk menyerang pada hari kedua para korban di Ho Chi Minh, di luar tujuan wisata pertama mereka. Xiao Wu dan penculiknya akan tinggal di hotel pada hari pertama mereka. Keesokan paginya, mereka akan meninggalkan barang bawaan mereka di meja depan saat mereka pergi. Di sana, Xiao Wu akan dibuat tidak sadarkan diri dan diculik, sementara penculiknya mengutus seseorang untuk mengambil barang bawaan korban.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Para korban kemungkinan besar tidak akan membuat rencana yang sangat rinci untuk pemberhentian kedua mereka. Bahkan jika mereka melakukannya, mereka tidak akan memberi tahu teman-teman mereka tentang hal itu.

Bahkan, akan sangat sulit untuk melacak mereka. UL6NKV

“Di mana barang yang kuminta kamu bawa?” tanya Du Jing.

“Jangan khawatir, Jing-ge,” kata Zhuang Li, “Aku memiliki semuanya di sini.”

Zhuang Li membuka kotak hitam kecil. “Berkat surat undangan dari kakak ipar, semua barang yang kami bawa melewati bea cukai tanpa insiden. Kami hanya mengatakan jika itu semua untuk penelitian arkeologi.”

“Apa ini?” Zhou Luoyang memakan makan siangnya, dengan rasa ingin tahu melihat isi kotak itu. Kotak itu penuh dengan stiker bulat. VDG9EA

Sore itu, mereka berjalan-jalan di sekitar Kuil Mariamman yang merupakan kuil Hindu. Saat mereka pergi, Zhuang Li menemukan kesempatan untuk menempelkan stiker di setiap taksi tidak terdaftar di dekatnya.

Ketika mereka kembali ke wisma, Zhuang Li menyalakan komputernya. Masing-masing rute dari tujuh belas van muncul pada peta besar di layar. Du Jing mulai mempelajari mereka. Kendaraan tidak terdaftar merayap bolak-balik antara hotel Ho Chi Minh, besar dan kecil, dan tempat-tempat wisata utama, menciptakan jaring besar, bercahaya yang diperpanjang ke segala arah.

Setiap lokasi yang mereka singgahi ditandai–selalu wisma, restoran, hotel, atau objek wisata. Taksi yang tidak terdaftar melintas di antara lokasi-lokasi ini setelah jam kerja dan tetap di sana sampai lewat pukul sepuluh, saat itulah mereka akhirnya kembali ke rumah.

Zhuang Li telah berhasil menandai setiap van yang sedang mencari penumpang di tempat-tempat wisata populer. wiHrDy

“Ayo keluar.” Du Jing melepas kacamata hitamnya dan melirik Zhou Luoyang. “Roma tidak dibangun dalam sehari. Sama seperti ada waktu untuk bekerja, ada waktu untuk istirahat. Aku akan membawamu berkeliling kota.”


Jeff: Selamat Tahun Baru!!

Translator's Note

Untuk info lebih lanjut tentang Kuil Mariamman, cek: http://www.vietnam-guide.com/ho-chi-minh-city/mariamman-hindu-temple.html

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!

4 comments

  1. Akhirnya dilanjut juga🥺setelah ribuan purnama dan hampir lupa jalan ceritanya
    Thank you Jeff

    Dan selamat tahun baru juga 🎇🎎💕