English

Tiandi BaijuCh7 - Mirip denganmu di masa lalu

0 Comments

Penerjemah Inggris : beansprout & grape seed

Penerjemah Indonesia : jeff OjLte0


MASA KINI

Mobil itu diparkir di pinggiran kota Wan, di luar sebuah lokasi pembangunan. Tempat itu benar-benar sunyi dan gelap sampai pada titik bahkan jika kamu menjulurkan tangan ke depan, kamu tidak akan bisa melihat jari-jarimu sendiri.

Langit Bieru.

Du Jing berniat untuk membiarkan Zhou Luoyang tetap tertidur di dalam mobil, tetapi ketika dia menutup pintu mobil, suara itu membangunkannya.

Zhou Luoyang menguap dan menatap Du Jing dengan sorot mata mengantuk dan ada sedikit perasaan kesal tercermin di kedua matanya. Du Jing hanya bisa membuat gerakan “diam” dan menyerah untuk pergi seorang diri. Dia berjalan di depan dan memimpin Zhou Luoyang ketika mereka mulai menyusuri lokasi pembangunan itu. lCJnkq

“Bagaimana kamu bisa tahu kalau kejadiannya ada di sini?” Zhou Luoyang menyadari bahwa dia punya banyak pertanyaan.

“Berita,” jawab Du Jing.

“Apakah ini salah satu proyek perusahaanmu?” Zhou Luoyang bertanya.

Du Jing menjawab, “Mau membelinya? Kamu bisa mendapat diskon dua puluh persen.” uLoQdc

Zhou Luoyang berkata, “Hanya dua puluh persen untuk bangunan yang belum selesai dan ditinggalkan ini? Rampok saja aku sekalian.”

Du Jing sedikit terkejut. “Kamu sudah tahu?”

“Lihatlah sekeliling.”

Tidak ada satu pun lampu yang menyala di deretan demi deretan peti kemas pengiriman yang berubah menjadi asrama pekerja. Beberapa troli juga tampak diletakkan dengan begitu sembarangan di sisi yang lain. 31ilEd

Du Jing tidak berani menaiki lift di lokasi pembangunan itu, khawatir jika suara yang ditimbulkannya akan mengaktifkan alarm peringatan pada siapapun itu dan memutuskan untuk berjalan menaiki tangga beton di dalam perancah. Semuanya benar-benar sunyi, kecuali suara siulan dari angin yang bertiup. Gerimis mulai turun.

“Yu Jianqing memiliki enam belas persen saham Luxury Estates,” kata Du Jing pelan. “Aku curiga dia ada hubungannya dengan dua kasus pembunuhan … Lewat sini.”

Zhou Luoyang tidak mempertanyakan lagi mengapa Du Jing menyelidiki Yu Jianqiang. Saat ini, dia sudah memiliki informasi yang cukup untuk mengumpulkan banyak hal: mungkin Du Jing adalah tikus tanah di perusahaan Yu Jianqiang, yang bertugas untuk mengumpulkan informasi-informasi penting.

“Dua kasus yang mana?” Dia bertanya. z3FXjU

Du Jing berkata, “Yang pertama, kasus bunuh diri pasangannya. Sembilan belas tahun yang lalu, dia menikahi putri bos pusat pengumpulan sampah dan menjadi besar melalui aset ayah mertuanya.”

“Aku sudah mendengarnya,” Zhou Luoyang menjawab, “‘Kakak’nya itu.”

“Karena depresinya, istri aslinya overdosis pil tidur dan bunuh diri sembilan tahun setelah mereka menikah,” kata Du Jing. “Aset bersama mereka diserahkan kepadanya.”

“Mhm.” WigwXS

Du Jing mengulurkan tangan dan menggenggam tangan Zhou Luoyang di tangan kirinya yang tidak memakai sarung tangan. Dia dengan hati-hati berjalan menaiki tangga, yang tidak memiliki pagar, sambil melihat ke atas untuk mencoba melihat jejak Yu Jianqiang melalui cahaya bulan yang redup.

“Setelah dia memperoleh modal ayah mertuanya, dia perlahan mulai menghasilkan uang. Selama masa sulit sehubungan dengan kebijakan pemerintah yang baru, ia memulai bisnis di bidang real estat dengan dua mitranya. Ada banyak hal meragukan yang terjadi di akun perusahaannya. Belakangan, ada masalah dengan pendanaan itu, dan mereka perlu segera memperbaiki keadaan perusahaan, sehingga mereka mulai mengumpulkan modal. Tetapi tujuan keuangan mereka tidak sejalan dengan apa yang diinginkan salah satu mitra, Wang Ke. Wang Ke tahu banyak rahasia tentang akun itu, jadi Yu Jianqiang mengakuinya dan diam-diam menunda go public.

Story translated by Langit Bieru.

“Tetapi enam bulan kemudian, pada awal tahun lalu, Wang Ke mulai memiliki seorang kekasih dan menyewa sebuah flat di distrik Dongshan. Pacar kekasihnya datang mengetuk pintu mereka, keduanya mulai berkelahi, dan Wang Ke dicekik sampai mati saat itu juga.”

Zhou Luoyang bertanya, “Kamu pikir Yu Jianqiang mengatur segalanya?” Fgst4q

Du Jing tidak memberinya jawaban langsung. “Setelah Wang Ke meninggal, Yu Jianqiang memulai kembali rencana untuk mengumpulkan modal dan langsung melakukan go public.”

“Di lantai berapa kita sekarang?”

“Masih jauh,” jawab Du Jing, memandang ke arah puncak gedung. “Mari kita istirahat sebentar jika kamu lelah. Kita masih punya banyak waktu. “

“Bagaimana dengan pelakunya?” Zhou Luoyang bertanya, bersandar di sebelah pilar semen dengan sudut siku. 2bdKED

“Melarikan diri,” kata Du Jing, “Terakhir kali, ada yang mendengar jika dia pergi ke Papua Nugini. Mereka tidak bisa menangkapnya. Mayatnya disembunyikan di lemari es flat dan baru ditemukan satu bulan kemudian.”

Zhou Luoyang berkata, “Itu tidak masuk akal. Anggota dewan perusahaan adalah posisi yang sangat penting, jadi mengapa mereka tidak menemukannya sampai satu bulan setelahnya?”

Dengan jari-jarinya, Du Jing merobek sedikit kasa hijau di perancah dan melihat ke luar. Dia menjawab, “Pada hari-hari berikutnya, Wang Ke jarang mengelola urusan perusahaan. Dia hanya meminta orang lain melakukan pekerjaan untuknya pada sebagian besar waktu dan pergi melakukan perjalanan ke seluruh dunia. Dia sering berkomunikasi secara pribadi dan hanya dengan Yu Jianqiang; kekasihnya akan mengirim pesan ke perusahaan dan keluarganya melalui ponselnya. Secara teori, hampir tidak masuk akal bahwa Yu Jianqiang tidak menyadarinya, tetapi dalam kenyataannya, pendapat berbeda. “


Zhou Luoyang bertanya, “Jadi menurutmu, dia pertama membunuh istrinya, lalu salah satu mitranya?” HSYWwR

Du Jing berkata, “Kedua pasangan itu dulu adalah junior mertuanya. Itu benar-benar sesuatu yang mungkin dia lakukan.”

“Mengapa kamu mengambil kasus ini?” Zhou Luoyang bertanya. “Karena istrinya yang depresi lebih dari sepuluh tahun yang lalu?”

Du Jing tidak menjawab, tetapi dalam kegelapan, Zhou Luoyang tahu bahwa dia ragu-ragu.

“Jika kamu sudah selesai istirahat, ayo kita pergi,” ucapnya pada akhirnya. N8I47g


Bangunan yang belum selesai dibangun itu belum memiliki atap di atasnya; hujan turun cukup deras. Tepat saat Zhou Luoyang menaiki tangga lantai dua puluh enam, tangan kuat Du Jing meraihnya. Keduanya bersembunyi di bawah tangga yang menghubungkan lantai dua puluh enam dan dua puluh tujuh.

Yu Jianqiang sudah ada di sana.

Zhou Luoyang melihat ke arah atap melalui celah di papan kayu. Du Jing dengan lembut melambaikan tangannya.

“Jangan lakukan apapun,” bisik Du Jing saat dia berlutut dengan satu lengan melingkari bahu Zhou Luoyang. Dia mengeluarkan perekam suara dan menyalakannya. 3WCsFv


Zhou Luoyang duduk bersila di tanah.

We’re sorry for MTLers or people who like using reading mode, but our translations keep getting stolen by aggregators so we’re going to bring back the copy protection. If you need to MTL please retype the gibberish parts.

“Tidak ingin mengatakan apapun?” Du Jing mencondongkan tubuhnya ke telinga Zhou Luoyang, napasnya berembus.

Please visit langitbieru (dot) com

Zhou Luoyang memberi isyarat: Bukankah kamu sedang merekam? Du Jing berkata, “Aku bisa menghapusnya ketika aku kembali.”

Zhou Luoyang sedikit melambaikan tangannya. Dia punya banyak pertanyaan yang masih ingin dia tanyakan, tetapi dia tahu Du Jing juga tidak ingin membuatnya terus dalam kegelapan. Sejujurnya, Zhou Luoyang benar-benar senang bisa bertemu kembali dengannya setelah bertahun-tahun. Tiga tahun setelahnya, dia jauh lebih terkendali daripada sebelumnya, hanya karena suasana hati Du Jing yang sangat sensitif, hal ini membuat Zhou Luoyang khawatir dia akan membuatnya takut jika dia bertanya lagi. IoF Cp

“Aku akan tertidur,” kata Du Jing, “Katakan sesuatu dan bangunkan aku sedikit.”

Zhou Luoyang hanya mengatakan satu hal: “Apa kamu akan pergi lagi kali ini?”

Pertanyaan ini tentu sangat efektif dalam membangunkannya. Zhou Luoyang bahkan bisa merasakan tangan di bahunya mengencang.

“Kamu tidak ingin aku pergi?” Du Jing bertanya. dEU fR

“Aku selalu berharap kamu tidak pernah pergi,” jawab Zhou Luoyang.

Tetapi sebelum Du Jing bisa menanggapi, mereka mendengar suara langkah kaki. Para pemeras akhirnya tiba.

Du Jing menekan lengan Zhou Luoyang, lalu dengan cepat merunduk di belakang pilar lain. Dua pria datang, tetapi tidak memperhatikan keberadaan mereka dan perlahan-lahan mereka terus menaiki tangga di atas Zhou Luoyang, tiba di lantai dua puluh tujuh – lantai atas.

Seseorang menelepon Zhou Luoyang. Dia melirik ponselnya; itu Leyao. Dia mematikan panggilannya, mengetahui jika Ia tengah berada pada situasi yang cukup kritis. N p9rn

Du Jing menyimpan perekam suaranya. Bersembunyi di balik bayang-bayang, dia berjalan ke lantai atas tanpa atap.


“Ini yang terakhir.” Tudung pada hoodie Yu Jianqiang dikenakan, menyembunyikan wajahnya. Tas ranselnya diletakkan di sebelah kakinya. Dia mengambil napas dalam-dalam, dan bersamaan dengan tetesan hujan yang terus turun, dia bertanya, “Di mana itu?”

Salah satu pria yang dia temui tampak mengeluarkan sebuah amplop, yang segera diambil Yu Jianqiang. Dia membukanya, mengambil sebuah flash drive, dan melihatnya.

“Uang itu ada di dalam tas,” kata Yu Jianqiang. Dia hendak berbalik dan menuju ke bawah, ketika pria lain memblokir pintu masuk ke tangga. bs YXP

Lelaki pertama berkata, “Jangan buru-buru pergi. Kenapa kita tidak mengobrol sebentar, Presiden Yu?”

Yu Jianqiang berkata, “Kembalilah dan beri tahu atasanmu bahwa jika mereka menginginkannya lagi, kita bisa saja jatuh bersama.”

“Lihatlah dirimu,” kata pria itu, tersenyum. “Kamu tidak terlihat sedikit pun seperti seorang presiden dari perusahaan terbuka. Kami hanya bertindak berdasarkan perintah. Ingin merokok? “

Saat dia berbicara, pria itu mengambil sebatang rokok dan memberikannya kepada Yu Jianqiang. Yu Jianqiang sudah tidak merokok dalam waktu yang lama, tapi dia masih menerimanya. rNal3g

Namun pria itu sama sekali tidak merokok. Dia melemparkan kotak rokok kosong itu dan korek apinya ke tanah.

Yu Jianqiang mengambil beberapa isapan dan tiba-tiba berkata, “Aku benar-benar tidak membunuh Wang Ke.”

Langit Bieru.

“Kaulah yang memperkenalkannya kepada gadis pada pameran mobil (tl. car show girl) itu,” kata pria itu. “Kau tahu sejak awal bahwa dia sudah mati.”

Yu Jianqiang dengan gigih membela, “Aku benar-benar tidak tahu.” oLIlg7


Pria itu bertanya dengan santai, “Lalu mengapa kau tidak segera melapor bahwa dia hilang?”

“Aku bilang aku tidak tahu!” Yu Jianqiang berseru dengan marah. “Hubungan apa yang aku miliki dengannya? Apakah layak bagiku untuk melakukannya?”

Pria itu berjalan ke samping, menggosok kepalanya, dan berkata sambil termenung, “Terlepas dari catatan ini, dia juga berbicara dengan orang lain tentang hubungan perselingkuhanmu. Ingin melihat?”

Yu Jianqiang segera menjadi lebih gugup. Sambil tersenyum, pria itu berkata, “Jangan gugup, kami tidak akan meminta uang. Kami selalu menepati janji kami, dan kami sudah mendapatkan cukup banyak darimu. Catatan ini gratis.” dqd8vm

Saat dia berbicara, dia mengambil folder file plastik lain dan mengulurkannya kepada Yu Jianqiang.

Waspada, Yu Jianqiang bertanya, “Dengan siapa?”

“Dengan istrimu,” kata pria itu, “sepuluh tahun yang lalu.”

Yu Jianqiang: “……” pZLJqa

Pria itu tampak sangat bersemangat ketika berkata, “Saudaraku, lingkup hobimu yang memalukan ini cukup luas. Kau bahkan tidak melepaskan kakak laki-laki yang mengembangkan bisnis bersama denganmu.”

Yu Jianqiang berjalan ke arahnya, mengulurkan tangannya. Pria yang berdiri di depan tangga berjalan untuk mencegahnya mengambil folder itu, tetapi pria yang lain melambaikan tangannya, menunjukkan bahwa itu tidak masalah, dan berkata, “Kita harus menyimpan catatan ini, kalau-kalau kita mungkin membutuhkannya. “

Yu Jianqiang hampir meledak karena amarah. Sejak orang-orang ini menargetkannya, mereka terus-menerus memerasnya. Awalnya, dia mengira hari ini akan menjadi akhir dari semuanya, tetapi dia tidak berharap bahwa akan ada lagi yang lain! Wang Ke tampaknya telah berubah menjadi hantu yang menolak berhenti menghantuinya dan berdiri di belakangnya.

“Aku tidak membunuhnya.” Yu Jianqiang menghela napas, lalu dengan begitu tiba-tiba menyambar folder file itu dengan tangannya. Tetapi lelaki itu tampaknya cukup sopan tentang hal itu; dia mengeluarkan ponselnya, menyalakan senter pada ponselnya dan membantu menyinar file yang dibaca Yu Jianqiang. Begitu Yu Jianqiang memeriksanya, ekspresinya berubah – ini adalah pesan teks dari sepuluh tahun yang lalu. Mereka bahkan sudah menggali semua ini? oG0dU4

“Wang Ke tidak memfitnahmu, bukan?” kata pria itu dengan sungguh-sungguh. “Aku dengar kamu punya pacar kecil hari ini?”

Yu Jianqiang mendongak, matanya dipenuhi dengan ketakutan. Kemudian, sedetik kemudian, pria itu berkata, “Baiklah, sepertinya begitu.”

Mendengar itu, Yu Jianqiang tiba-tiba merasakan bahaya. Mungkin apa yang tercermin dalam mata pria itu adalah sesuatu seperti niat membunuh, atau mungkin itu adalah jenis intuisi yang muncul dalam diri seseorang di saat mereka menghadapi situasi hidup dan mati.

Dia tiba-tiba mundur selangkah tetapi tubuhnya menabrak pria lain yang berdiri di belakangnya. Kemudian pria itu menangkap lengannya dan mendorongnya selangkah ke depan, meraih bahunya dan menyeretnya ke tepi lantai paling atas! LywOHx

“Tolong-“

“Selamat tinggal,” kata pria itu, suaranya begitu ramah dan jernih.

Read more BL at langitbieru (dot) com

Kedua pupil mata Yu Jianqiang tiba-tiba melebar. Setengah tubuhnya tergantung di tepi gedung, menghadap beton di bawah lantai dua puluh tujuh.


Zhou Luoyang menjadi lebih penuh perhatian ketika dia mendengar mereka menyebut-nyebut tentang dirinya, tapi dia tidak mengira bahwa perkembangan malang ini akan tiba begitu cepat! k4MNRY

Tapi Du Jing bereaksi lebih cepat darinya. Tiba-tiba, dia melesat keluar dari balik ruang beton di lantai paling atas. Melangkah menembus hujan, dia menerjang, menyerang dengan satu kaki, dan kedua pria itu segera kehilangan keseimbangan. Mereka tidak pernah berpikir jika ada orang lain di sini!

Yu Jianqiang akhinya kembali tersadar dan hampir jatuh dari gedung, tetapi dia memegang dengan kuat ke tepi lantai paling atas dan berhasil naik kembali.

Seorang pria segera berseru, “Ada orang lain di sini!”

“Pergi, cepat!” teriak orang yang bertanggung jawab. Eftm7Y

Tapi Du Jing menempatkan satu tangan di tanah dan tiba-tiba menyerangnya dengan sebuah tendangan, membuatnya terbang. Yu Jianqiang cepat-cepat meraih pria itu, lalu mendorongnya ke samping sebelum bergegas menuju pria lain, meraihnya, dan menendangnya!

Zhou Luoyang berlari menuju lantai paling atas. Du Jing berteriak, “Kembalilah!”

“Du Jing?!” Yu Jianqiang berseru, terkejut.


Yu Jianqiang bergegas, mengayunkan tasnya, yang masih penuh dengan uang tunai enam ratus ribu dolar. Tepat ketika Zhou Luoyang mencapai lantai atas, dia mendengar suara teriakan tetapi sudah terlambat untuk melihat apa yang terjadi. Yu Jianqiang telah menabrak pria itu dengan bahunya, dan membuat pria itu jatuh dari tepi gedung dengan teriakan ketakutan yang penuh dengan keputusasaan. x 5Cpj

Pada saat itu, darah di tubuh Zhou Luoyang seolah membeku. Du Jing dengan cepat meraihnya dan menyeretnya ke samping.

Yu Jianqiang terhuyung-huyung, menggendong kembali ranselnya yang penuh uang. Segera setelah itu, mereka mendengar bunyi gedebuk dari lantai bawah.

Zhou Luoyang: “…………”

Keempat orang di lantai atas itu terdiam pada saat yang sama. Si antek perlahan mundur dan kemudian terhuyung menuruni tangga. 3 8dZT

Mereka bertiga tidak mengejarnya; apa yang bisa mereka lakukan jika mereka melakukannya?


Suara Yu Jianqiang bergetar. “Dia mati?”

Du Jing berdiri di tengah hujan yang terus turun dengan derasnya dan tidak menjawab. Dia tampak seperti hantu atau iblis. Zhou Luoyang bersembunyi di belakang Du Jing, kepalanya penuh dengan pikiran seperti: Seseorang mati ?! Apa yang akan kita lakukan sekarang?

Ini adalah pertama kalinya dia menyaksikan adegan pembunuhan dengan kedua matanya sendiri. Hawa dingin tiba-tiba menguasai seluruh tubuhnya. Setiap pori, hingga setiap inci kulitnya merasakan hentakan ketakutan yang datang di depan sebuah adegan kematian. Tetesan hujan yang terus turun saat itu terasa begitu dingin. Air hujan terus menetes di kerah baju yang dikenakan Zhou Luoyang, mengenai kulitnya, membuatnya menggigil – meski bukan karena kedinginan. 9KPWhn

“Baru saja … siapa yang mendorongnya?” Suara Yu Jianqiang bergetar tak terkendali.

“Kamu.” Du Jing mengambil folder file plastik dari tanah dan mendorongnya kepada Yu Jianqiang. Lalu dia menepuk pundaknya dan menambahkan, “Kamu yang mendorongnya.”

Please visit langitbieru (dot) com

Yu Jianqiang berkata, “Dia berdiri tepat di tepi, aku … tidak hati-hati dan menabraknya.” Ketika dia berbicara, dia dengan cepat bereaksi. “Siapa lagi yang ada di sana? Yang ada di belakang Du Jing, siapa kamu? Keluar dan biarkan aku melihatnya? Du Jing, bagaimana bisa kamu datang ke sini?”

“Jika aku tidak datang, kamu akan mati,” kata Du Jing tanpa ekspresi. “Tidakkah kamu perhatikan bahwa mereka akan mendorongmu?” H5ylsL

Yu Jianqiang akhirnya tersentak. Sambil menarik napas dalam-dalam, dia bertanya, “Sejak kapan kamu mengikutiku ke sini? Kenapa aku tidak memperhatikan kedatanganmu? Dan kamu – siapa kamu?”

“Aku,” jawab Zhou Luoyang.

Du Jing melirik Zhou Luoyang, berpikir sejenak, dan kemudian berkata, “Dia meramalkan bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi padamu malam ini dan menyuruhku untuk kembali ke perusahaan dan memeriksa keadaanmu.”

Zhou Luoyang berpikir, Hei! Bisakah kamu menganggap ini sedikit lebih serius? 23Q6qz

Saat Yu Jianqiang melihat Zhou Luoyang, seluruh tubuhnya tampak melorot lemah, dan dia jatuh berlutut. Rambutnya benar-benar basah kuyup.

Du Jing berkata dengan enggan, “Kami baru saja sampai. Kami tidak melihat atau mendengar apa pun. Kami akan pergi sekarang.”


Xiao Du,” kata Yu Jianqiang, “Tu-tunggu.”

“Hujan akan turun di sepanjang tangga dan menghapus jejak kakinya,” kata Du Jing, “Jangan gunakan tangganya lagi. Turun dengan menggunakan lift.” 8oxXe7


Yu Jianqiang menarik napas dalam-dalam, melakukan yang terbaik untuk menenangkan dirinya. Du Jing melirik kotak rokok dan kotak korek api yang kosong, dan menggunakan tangan kanannya yang mengenakan sarung tangah untuk menekan tombol pada lift lokasi pembangunan itu. Dia melepas jasnya dan meletakkannya di lantai, menggunakannya untuk menutupi jejak kakinya dan Zhou Luoyang di dalam lift.

Yu Jianqiang menatap Du Jing dari atas ke bawah, tetapi Du Jing tetap tidak memiliki ekspresi apapun di wajahnya. Zhou Luoyang memandang Yu Jianqiang, lalu pada Du Jing.

Lift terus turun.

“Presiden Yu,” Du Jing berkata, “Aku ingin mengambil hari libur besok.” TdCq0h

“Tidak apa-apa,” kata Yu Jianqiang, “Kamu … sebaiknya istirahat selama beberapa hari. Haruskah aku mengatur agar kamu pergi ke luar negeri?”

“Tidak,” kata Du Jing ringan. “Bukan aku yang mendorongnya.”

“Aku akan mencari cara untuk mengurus masalah ini segera,” jawab Yu Jianqiang.


Pikiran Yu Jianqiang benar-benar dipenuhi dengan kekacauan. Seluruh kepalanya disibukkan dengan tindakan pemeras ini, cukup sibuk sampai dia tidak menyadari bahwa Du Jing agak terlalu tenang dan bahwa ini sama sekali bukanlah sikap yang biasanya dimiliki oleh asisten normal pada umumnya. aiJmql

“Haruskah kita pergi dan melihat keadaannya?” Zhou Luoyang bertanya.

Lift mencapai lantai pertama. Lumpur dan jejak kaki pekerja konstruksi menutupi tanah. Mayat itu hanya berjarak sekitar dua puluh meter jauhnya.

Story translated by Langit Bieru.

“Tidak,” kata Du Jing. Dia masih memegang tangan Zhou Luoyang – seolah-olah dia sudah melakukannya sepanjang waktu ini. “Ada darah yang mengotori tanah. Jika kita pergi ke sana, kita mungkin akan meninggalkan jejak kaki.”

Tentu saja, kata-kata ini dia ucapkan demi Yu Jianqiang, tapi Du Jing tidak perlu berhati-hati. Saat ini, bahkan jika Tuhan memberi Yu Jianqiang keberanian, dia masih tidak punya nyali untuk pergi dan memeriksanya secara impulsif. i06v7y

Yu Jianqiang dengan cepat menyingkirkan folder file plastik dan bertanya, “Apa kamu mengemudi?”

“Kami parkir di luar lokasi konstruksi, sangat jauh,” kata Du Jing sopan. “Bagaimana dengan Presiden Yu?”

“Ingin menggunakan mobilku untuk kembali?”

Sekarang, Yu Jianqiang bahkan benar-benar takut dengan bayangannya sendiri. Saat itu, seolah-olah Du Jing yang menjadi bos dan dia adalah karyawannya. WzEHaf

“Tidak perlu,” kata Du Jing. “Selamat malam, Presiden Yu.”


Mereka berjalan berdampingan. Begitu Zhou Luoyang naik ke kursi penumpang, napasnya memburu.

“Takut?” Du Jing menyalakan mobil. Dia melirik Zhou Luoyang, melepas sarung tangannya, memasukkan gigi ke mobil, dan menempelkan tangannya ke dahi Zhou Luoyang.

“Haruskah kita memberi tahu polisi?” Zhou Luoyang bertanya saat napasnya berangsur-angsur menjadi lebih tenang. UxdiBP

“Tidak,” kata Du Jing, “Bukan aku yang membunuhnya.”

Zhou Luoyang berseru, “Tapi kita mungkin memiliki tanggung jawab bersama!”

Du Jing mengirim pesan, kepalanya menunduk. “Seseorang akan membereskan kekacauan ini.”

Zhou Luoyang berbalik dan menatap layar ponsel Du Jing yang menyala. Dia memperhatikan bahwa Du Jing tampak mengirim pesan kepada seseorang dengan nama kontak “Bos,” dan Du Jing hanya mengirim satu kata: “Tidur?” bZhk03

Du Jing pasti bagian dari sebuah organisasi, pikir Zhou Luoyang.

“Tapi hanya ada kita bertiga di TKP!” Zhou Luoyang berkata, “Apakah ada bukti? Aku juga tidak akan bisa banyak digunakan sebagai saksi.”

Du Jing menunjukkan Zhou Luoyang perekam suara miliknya dan dia tampak mengangkat alisnya.

Zhou Luoyang: “……” k4yA0b

Du Jing mematikan perekam suara yang sejak tadi dia nyalakan dan berkata, “Yu Jianqiang mengakuinya sendiri.”

Zhou Luoyang masih sangat curiga. Tiba-tiba, dia berbalik dan bertanya, “Apakah kamu pernah membunuh seseorang?”

Please visit langitbieru (dot) com

“Belum,” jawab Du Jing sopan, mengemudikan mobil mereka keluar dari pinggiran kota. “Dengar. Kita tidak membunuh siapa pun malam ini.”

“Kenapa kamu begitu tenang?” Zhou Luoyang bertanya dengan ragu, seolah dia baru saja melihat Du Jing yang sama sekali berbeda. Tetapi jika dia memikirkannya lebih dekat, Du Jing di masa lalu tampaknya juga seperti ini. RBELn2


Du Jing berkonsentrasi pada mengemudi. Zhou Luoyang berkata, “Sidik jari, jejak kaki … kamu terlalu berhati-hati dalam menangani TKP. Kamu sangat tenang, itu-“

Zhou Luoyang awalnya ingin mengatakan, “Kamu sangat tenang sehingga membuatku sedikit takut,” tapi setelah dia memikirkannya kembali, dia tidak menyuarakannya dengan keras.

“Kamu ada di sini,” kata Du Jing, “jadi mengapa aku harus tidak bisa tenang.”

“Di mana kamu belajar semua ini?” S 0bfj

Du Jing menjawab dengan mudah, “Kelas pelatihan. Aku baru belajar selama tiga bulan, dan di sini aku sudah menggunakannya. Maaf sudah membuatmu melihatnya.”

Zhou Luoyang: “……”

Saat itu, sebuah panggilan masuk. Du Jing memberi isyarat pada Zhou Luoyang untuk tidak berbicara, lalu mengangkat melalui speaker bluetooth. Di ujung lain terdengar suara seorang pria paruh baya yang cukup tenang.

“Apa?” Dia bertanya. lE14ZY

Du Jing berkata, “Aku mendapatkan isi brankasnya. Yu Jianqiang membunuh seseorang di lokasi pembangunan.”

“Jelaskan apa yang terjadi.”

Saat Du Jing menyetir, dia menceritakan seluruh kejadian hari itu dengan terperinci. Di tengah ceritanya, pria itu menyela, “Apa kamu sendirian di dalam mobil sekarang?”

Ekspresi Du Jing tidak goyah. “Ya.” Kemudian, menjelaskan mengenai Yu Jianqiang dan segera menyelesaikan penjelasannya. OSzEkJ

“Dimengerti,” kata pria di ujung yang lain.

Du Jing berkata, “Aku akan menurunkan barang-barangnya di tempat biasa. Aku harus merepotkanmu untuk mengurus kasus pembunuhan ini. Juga, aku akan mengambil hari libur besok.”

“Mengapa?” pria itu bertanya dari telepon, “Kembalilah dan awasi Yu Jianqiang.”

“Tidur,” kata Du Jing. “Aku belum tidur selama tiga hari.” lstnWV


Pria di ujung yang lain tidak mengatakan apa-apa lagi setelah itu dan menutup telepon. Zhou Luoyang saat ini berada dalam suasana hati yang sangat rumit. Mobil itu memasuki bagian dalam kota. Saat itu jam sudah menunjukkan waktu 5:20 dini hari; hujan sudah berhenti. Du Jing menurunkan kaca mobil dan, tanpa menghentikan mobil, melemparkan amplop file yang telah diambil Zhou Luoyang dari brankas keluar jendela. Tepatnya mendarat di tempat sampah di sisi jalan.


“Sekarang apa?” Zhou Luoyang bertanya.

Please support our translators at langitbieru (dot) com

“Aku akan mengantarmu pulang,” jawab Du Jing.

Zhou Luoyang berkata, “Ayo. Aku akan menemanimu tidur.” AR51ip

Du Jing tidak mengatakan apa-apa. Zhou Luoyang kemudian bertanya, “Di mana kamu tinggal?”


“Perumahan perusahaan,” jawab Du Jing sambil lalu.

“Apa kamu tinggal sendirian?”

“Aku punya teman sekamar, seorang pemuda.” zk96O7

Zhou Luoyang tidak menyelidiki lebih lanjut. Du Jing merenung sejenak dan melanjutkan, “Dia mirip denganmu di masa lalu.” Lalu dia membuat gerakan dan menambahkan, “Hanya sedikit, sangat sedikit.”

“Yang mana?”

“Dia selalu kehabisan uang sebelum akhir bulan.”

svxmPb

Leave a Comment

For an easier time commenting, login/register to our site!